Galaunya Blogger

Akhir-akhir ini gue lagi males ngapa-ngapain. Banyak sekali hal yang gagal gue lakuin lantaran males gerak ini.


Pertama, sumpah gue adalah penyuka buku sekaligus pembaca buku aktif. Tapi itu dulu. Dulu banget. Kegiatan ini mulai berangsur-angsur gue tinggalin. Ada beberapa novel yang kemudian tidak gue baca dan tidak gue lanjutkan. Rasanya males aja. Sebab kalo baca buku harus pada kondisi kondusif. Contohnya, ruangan harus sepi. Kalo pun ada musik harus yang slow. Badan harus seger. Diutamakan habis mandi. Sebab kalo badan lengket berkeringat, konsentrasi gue susah fokus dan cerita bacaan susah dipahami.

Pengalih kesukaan gue pada buku tergeser sama satu aplikasi yaitu wattpad. Di aplikasi ini gue banyak menemukan cerita dari berbagai genre. Meskipun tulisan mereka bukan dari penulis ternama. Tapi untuk beberapa cerita memang sepadan kok dengan karya penulis yang kita kenal sekarang.

Yang membuat wattpad unggul dari pada buku, aplikasi ini memuat bab cerita dengan tidak terlalu panjang. Gue bisa kapan aja baca di wattpad. Pokoknya praktis.

Kedua, gue juga males memposting artikel di blog. Padahal sudah ada tiga artikel draft yang belum gue lanjutkan proses penulisannya. Ini seluruhnya salah gue. Gue selalu kehabisan minat untuk melanjutkan tulisan yang rata-rata sudah setengah jadi. Selain males ngelanjutin, gue juga selalu berkonsep artikel yang gue buat harus selalu ada gambarnya. Ini super bingung. Kenapa?

Gue adalah blogger yang mengandalkan hape Samsung Ace 4 sebagai senjata utama. Yap, gue enggak punya laptop. Dan gue mengetik artikel di layar hape sebesar 4 inc. Kalo pun gue ngotak-ngatik artikel biar bagus itu gue lakuin di PC kantor. Nah karena fasilitas internet yang terbatas, gue enggak bisa mengandalkan kesempatan itu. So, mulai sekarang gue enggak memaksakan diri untuk selalu menyisipkan gambar di setiap artikel yang gue buat. Yang paling penting isi tulisannya bukan?

Ketiga, gue juga lagi galau soal kelamin tulisan. Hah, MAKSUD LOE? Iya, enggak salah bukan kalo gue menyebut genre tulisan dengan sebutan kelamin? Perihal ini yang akhir-akhir ini lumayan membebani. Soalnya setiap kali gue baca blognya tetangga, mereka tuh pinter-pinter bikin tulisan. Ada yang dewasa, ada yang super kocak, ada juga yang nyastra banget. Kadang iri sama tulisan mereka. Namun gue sadar banget kalo tulisan baik itu selain karena faktor latihan juga karena jam terbang. Gue kan kalo nulis semaunya aja. Kapan ada keinginan, di situ gue nulis. Nah, sekarang jelaskan kenapa tulisan gue kelihatan enggak berkembang.

Pengen banget bisa nulis kayak blogger lain yang bisa membuat tulisan dari tema sederhana menjadi satu sajian bacaan yang asyik. Gue mah kadang masih banyak milih tema buat ditulis. Dan akhirnya apa yang gue tulis kelewat sangat padat dan serius. Kalian bisa tau sendiri efek membaca bacaan yang ringan dan serius macam apa

Keempat, gue juga ngerasa kurang banget liburan. Terakhir jalan-jalan yang jauh itu ke kolam renang Hegar. Itu kalo gak salah sekitar dua mingguan yang lalu. Dan gue pengen menjadi petualang sebelum akhirnya gue menikah. Gue pengen nikmatin masa perjalanan yang bakal merubah karakter gue. Insya Allah ke depannya gue akan lebih sering melakukan perjalanan untuk memuaskan diri akan tempat baru.

Kayaknya udah dulu tulisan gue saat ini. Keempat hal barusan merupakan keresahan batin gue akan hari-hari yang selama ini gue lalui. Gue selalu berharap bisa mempraktekkan pepatah yang bilang, "Hari ini harus lebih baik dari hari kemarin."

Setiap hari kayaknya harus selalu membuat hari-hari gue menjadi sangat mengejutkan. Ah, gue udah terlalu tua untuk menunda kenikmatan masa muda akan pengalaman yang super bikin deg-degan. Ini pilihan yang gue pegang. Bukan masanya galau sama perasaan dan mental kali ini harus prioritas pada empati.

Setiap orang bisa simpati tapi tidak semua orang bisa empati...

6 comments:

  1. Sepertinya dirimu perlu satu hari khusus untuk memperbanyak merenung di dalam wc Bro, hehehe. Biasanya di dalam wc kita lebih mudah permasalahan menggali diri kita sendiri. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang bener. Asli nih kalo mandi aja g bisa lama lama di kamad mandi. Gimana mau merenungnya. Hehe. Ada saran lain mungkin..?

      Delete
    2. Nggg, klo ga coba nangkring di atas genteng aja. Yg penting jangan merenung di tempat tidur, nanti ketiduran :p

      Delete
    3. Bisa bisa.. andai gentengnya landai.. tp biasanya gue merenung sehabis solat aja. Kayak anak kecil ngadu aja gitu..

      Delete
  2. Dari pada galau, ikut kontes blog aja Bro, nulis sambil cari duit.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jarang banget kontes blog yang pas dengan taraf gue. Secara blog ini juga baru baru rilis. Tapi kalo ada kontes yang pas pasti mau ambil bagian..

      Delete