[Buku] Heartwarming Chocolate by Prisca Primasari

Buku: Heartwarming Chocolate
Penulis: Prisca Primasari
Penyunting: Dila Maretihaqsari
Perancang & ilutrasi sampul: Nocturvis
Pemeriksa aksara: Mia Fitri Kusuma
Penata aksara: Nuruzzaman
Penerbit: PT Bentang Pustaka
Cetakan: Pertama, September 2016
Tebal buku: iv + 228 halaman
ISBN: 9786022911395
Harga: Rp49.000 (sebelum diskon, via bentangpustaka.com)





Saya ucapkan terima kasih atas hadiah istimewa dari Penerbit Bentang Pustaka untuk kuis #Yummylit. Novel Heartwarming Chocolate karya Prisca Primasari ini sudah diidamkan sejak ia wara-wiri di timeline twitter. Curhat sedikit, saya sampai beli di salah satu toko buku online tapi stok pada saat itu sedang kosong. Sedikit kecewa. Dan ternyata obatnya adalah saya menang di kuis #Yummylit ini.

Serial terbaru dari buku yang diterbitkan Penerbit Bentang Pustaka mengusung tema makanan atau minuman manis. Sesuai judul buku ini, cokelat menjadi pilihan bahan manis yang dipilih Prisca sebagai pecinta cokelat. Tema lain di novel ini adalah tema percintaan dan tema keluarga.

Heartwarming Chocolate mengisahkan perempuan berusia 25 tahun bernama Viola, yang bertemu dengan Auden berumur 22 tahun, di kedai Marzipan. Saat kedai Marzipan ditutup selamanya, mereka berdua merasa sedih. Setelah mendatangi Ibu Elisa, si pemilik kedai, keduanya justru ditantang untuk membuat minuman cokelat seenak yang di Marzipan.

Ternyata... novel ini bukan sekadar cerita soal membuat minuman cokelat hingga rasanya sama dengan yang di Marzipan. Minuman cokelat hanya objek cerita saja. Berkat minuman cokelat, kisah cinta Viola dan Auden yang malu-malu lahir. Berkat minuman cokelat juga, hubungan Auden dengan adiknya, Reagan, menjadi baik.

Saya mendapat kesan di novel ini, penulis mengungkap lebih banyak konflik keluarga. Selain hubungan buruk Auden dengan adiknya yang dimulai sejak orang tua mereka meninggal akibat kecelakaan, ditemukan konflik keluarga lain yaitu hubungan Viola dengan kedua orang tuanya yang sudah cerai dan terpisah jauh. Saya sendiri lebih suka konflik kedua. Lalu, bab ‘Journey’ menjadi bab mengharukan dibandingkan bab lain.

Karena buku ini membahas cokelat, ada beberapa nama atau istilah cokelat yang ditemukan seperti; Unsweetened Chocolate, Cokelat Rokkatei, Cokelat Callebaut, Cokelat Dark Caotina, Nutella, dan ada beberapa lagi. Kurangnya, penulis tidak menggambarkan secara rinci istilah atau nama cokelat tersebut sehingga saya sendiri tidak bisa membedakan jenis cokelat-cokelat yang disebut. Dan satu lagi, penulis terlalu menggali menu rasa manis tanpa diselingi menu asin atau gurih atau pedas, sehingga saya kenyang memikirkan menu manis dan berasa tidak mau makan manis dulu.

Jadi, keluarga itu sangat berharga. Orang paling dekat, ya keluarga. Tidak baik menyimpan masalah di keluarga. Apalagi sampai menjauhkan anggota keluarga. Jujur merupakan nilai yang harus ada dalam keluarga agar masalah lebih cepat diatasi dan tidak berlarut-larut.


Rating dari saya: 3/5

[Buku] Love You Till I Die by Teresa Bertha

Judul: Love You Till I Die
Penulis: Teresa Bertha
Cover: Dadan Erlangga
Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama
Terbit: Maret 2014
Tebal buku: 376 halaman
ISBN: 9786020302768
Harga: Rp68.000 (sebelum diskon, via gramedia.com)

Sebelumnya saya mau mengucapkan terima kasih kepada Bang Ijul (@fiksimetropop) untuk kiriman beberapa bacaan menarik. Termasuk buku Love You Till I Die karya Teresa Bertha.

Kita akan mendapatkan cerita bergenre teenlit pada enam bab pertama. Lumayan menipu, mengingat label novel ini adalah Amore. Bab selanjutnya baru terasa khas Amore-nya. Love You Till I Die ini mengisahkan perjalanan hidup gadis bernama Adrienne dengan liku-liku di antara keluarga, persahabatan dan percintaan.

Adrienne akan naik ke kelas 3 SMA dan mamanya memutuskan untuk pindah ke Makasar karena pekerjaan. Adrienne menolak pindah dari Bandung. Keputusan akhirnya adalah menitipkan Adrienne di keluarga yang mengontrak rumah milik mama Adrienne. Di rumah itu tinggal juga pemuda bernama Hector. Sejak Adrienne tinggal di rumah itu, ia tidak akur dengan Hector.

Ketika Adrienne lulus kuliah, mamanya sudah mendaftarkan Adrienne di jurusan TI di Manado. Adrienne yang merasa hidupnya disetir oleh sang mama, menghubungi papanya. Dan ia pun kabur dari mamanya menuju papanya. Hidup bersama papanya mengenalkan Adrienne pada pemuda bernama Stanley. Stanley ini sosok yang lebih baik dibandingkan dengan Hector.

Love You Till I Die punya kekayaan cerita. Cerita keluarga bisa ditemukan pada hubungan Adrienne dengan mama dan papanya yang sudah bercerai. Si mama yang terlihat mengatur hidup Adrienne punya niat mulia walau pun di mata Adrienne sebagai anak hal itu menyebalkan. Buktinya ketika Adrienne kabur, si mama depresi berat dan hampir gila. Si papa yang meninggalkan Adrienne sejak kecil, menebus kasih sayangnya dengan menyekolahkan ke jurusan musik dan memberikan pengamanan putrinya dengan penjagaan kelompok B-TOP, salah satu bodyguard-nya bernama Stanley.

Cerita persahabatan tergambar antara Adrienne dengan Gracia dan Avisa. Sebagai sahabat, Adrienne sempat mengalah soal perasaanya kepada Hector lantaran Hector sudah memilih Avisa. Dan juga ketika Adrienne kabur, kedua sahabatnya itu panik dan khawatir. Saat Adrienne datang lagi, kedua sahabatnya sempat marah namun dengan mudah memaafkan. Mereka sadar persahabatan seharusnya tidak dirusak oleh hal sepele.

Sedangkan cerita percintaan ditemukan pada hubungan Adrienne dengan Hector dan Stanley. Hubungan Adrienne dan Hector muncul karena mereka tinggal satu atap. Sikap kasar Hector pada Adrienne punya alasan. Dan pertengkaran mereka menjadi kenangan ketika keduanya sudah tidak bertemu. Lalu, hubungan Adrienne dan Stanley terjalin karena kebersamaan tiga tahun sewaktu mereka tinggal di Queensland. Sebagai hubungan anak bos dengan pengawal, Adrienne dan Stanley sempat main petak umpet dari orang terdekat. Bagi saya, kisah cintanya cukup menyenangkan diikuti.

Sebagai kekayaan lainnya, dunia mafia, khususnya bisnis narkoba, cukup diceritakan dengan baik. Selain banyak disinggung tentang perdagangan narkoba ala mafia ini, kita akan mendapatkan sisi lain dari sosok para mafia yang sebenarnya tetap manusia biasa. Brian, bos besar sekaligus papa Adrienne, meskipun menjalankan bisnis ilegal, ia tetap pria yang bertanggung jawab kepada keluarga dan anak buahnya yang sudah dianggap keluarga. Memang di sini kita juga akan menemukan tindakan kekerasan khas preman yang cukup mendukung cerita. Tapi, adegan itu memang harus ada untuk meyakinkan tema mafia kepada pembaca.

Novel ini juga mengandung adegan dewasa (di belakang kover ada tulisan ‘Novel Dewasa’).. Adegan ciuman, pelukan, dan hampir sex, terselip. Cukup bikin gerah dan bikin kesel. Sebab, adegan awalnya lumayan panas dan menggairahkan seperti novel-novel vulgar namun tidak jadi berlanjut, ada saja halangannya. Meski begitu, saya merasa adegan dewasa ini sangat mendukung cerita.

Kekurangan novel ini justru pada profesi Adrienne yang suka main biola tapi tidak didukung judul musik yang dimainkan. Minim sekali informasi musik dan biola. Sehingga bakat Adrienne tadi hanya sebatas tempelan semata.

Biar begitu, Love You Till I Die terbilang novel yang lengkap dan di dalamnya ada kisah yang tidak sesederhana resensi ini. Jadi saya sangat merekomendasikan untuk kalian yang menyukai cerita dewasa dengan kekayaan nilai moral.


Rating dari saya: 4/5

[Giveaway] Tentang Kamu by Tere Liye


Halo! 

Ada yang sudah tidak sabar untuk membaca buku Tere Liye yang terbaru? Baiklah, pada kesempatan ini saya bekerja sama dengan Penerbit Republika, mengadakan giveaway sebagai bentuk syukuran telah diterbitkannya novel baru Tentang Kamu karya Tere Liye.

Tapi boleh dong kalau saya ingin kamu untuk mengintip sejenak resensi [Buku] Tentang Kamu by Tere Liye (klik saja tulisannya). Share saja pendapat kalian mengenai buku ini walaupun belum baca. Lebih bagus kalau yang sudah baca bisa diskusi soal poin-poin keren pada bukunya.

Untuk ikut giveaway ini, silakan perhatikan syarat berikut ini:

  • Punya alamat kirim di Indonesia
  • Follow akun twitter @adindilla dan akun twitter @bukurepublika. Lalu share di twitter dengan hashtag #GATentangKamu
  • Follow blog saya via GFC
  • Tulis di kolom komentar format ini: akun twitter kamu, link share, alamat blog kamu (jika ada, saya mau berkunjung juga!)
  • Giveaway berlangsung periode 21 - 24 November 2016, pengumuman pemenang tanggal 25 November 2016. Doakan tidak ada halangan ya!

Oh iya, ada 2 novel "Tentang Kamu" yang akan dibagikan dan dikirimkan oleh saya.

Itu saja syaratnya, semoga tidak membuat susah kamu. Dan saya tunggu keikutsertaannya.


**[ Update ]**

Alhamdulillah, giveaway #GATentangKamu berjalan dengan sangat lancar. Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Penerbit Republika yang sudah memberikan kesempatan untuk menjadi host giveaway kali ini. Saya juga berterima kasih kepada 76 peserta yang sudah ikut serta dalam giveaway yang berhadiah 2 buku Tentang Kamu karya Tere Liye

Ada rasa sedih karena hanya 2 buku yang tersedia yang bisa dibagikan. Jumlah peserta segitu, menurut saya sudah sangat banyak dan itu menunjukkan antusias membaca buku Tentang Kamu sudah tinggi. Baiklah, tidak berlama-lama lagi, saya akan segera umumkan pemenangnya.





Jreng!



Jreng!



Jreng!


Selamat kepada:


Selamat, kalian masing-masing mendapatkan 1 eks novel Tentang Kamu karya Tere Liye persembahan Penerbit Republika

Silakan kamu kirimkan data diri berupa: Nama - Alamat - No. Telepon, via DM di twitter atau melalui email ke hapudincreative(at)gmail(dot)com. Ditunggu segera ya!

Untuk yang belum beruntung, jangan berkecil hati. Akan ada giveaway berikutnya di bulan Desember 2016. Tetap semangat ya!


[Buku] Tentang Kamu by Tere Liye

Judul: Tentang Kamu
Penulis: Tere Liye
Editor: Triana Rahmawati
Cover: Resoluzy
Lay out: Alfian
Penerbit: Penerbit Republika
Cetakan: Pertama, Oktober 2016
Tebal buku: vi + 524 halaman
ISBN: 9786020822341
Harga: Rp79.000 (sebelum diskon, via bukurepublika.id)

Saya sangat senang bisa membaca karya Tere Liye lagi. Menurut saya karya-karya Tere Liye lebih menonjolkan sisi drama dengan pesan moral yang menggugah nurani. Faktanya, quote-quote yang dikutip dari novel-novelnya bertebaran di sosial media.

Buku ini bercerita tentang Sri Ningsih, perempuan yang meninggal di panti jompo dengan meninggalkan warisan 19 triliun rupiah. Zaman Zulkarnaen, pemuda asal Indonesia, mendapat tugas sebagai pengacara di Thompson & Co., untuk menelusuri ahli warisnya.

Tugas ini mengantarkan Zaman ke Pulau Bungin, Sumbawa, Indonesia. Ia bertemu dengan Pak Tua (Ode) yang ternyata menjadi teman baik Sri pada masa kanak-kanak. Pada bagian ini, kisah Sri membuat saya hampir menangis sebab Sri mengalami masa yang sulit menjadi anak tiri. Perjalanan Zaman berlanjut ke Kota Surakarta, Pulau Jawa. Bagian ini menjadi bagian paling mengerikan dari kisah Sri. Bersama Nur’aini dan Sulastri, Sri mencicipi madrasah dan persahabatan. Namun beranjak dewasa, pengkhianatan dan dendam masa lalu menghancurkan semua hal indah pada masa itu. Ketika keadaan sudah menjadi baik, Sri memilih berangkat ke Jakarta. Sebagai warga pendatang, ia pontang-panting menjadi mandiri. Ketika sukses sudah hampir di tangan, situasi negara memorakporandakan impian Sri.

Tanpa gejala apa-apa, Sri menghilang dari Jakarta. Ia ternyata pergi ke London. Di kota inilah Sri mendapatkan keluarga baru yang berasal keturunan India. Episode di London lebih mengetengahkan pada cerita Sri yang jatuh cinta, menikah, memiliki anak, dan tentu saja prahara rumah tangga. Kisah roman Sri tidak berjalan mulus. Ia pun hijrah ke Paris, kota terakhir yang ia singgahi hingga ia meninggal.

Berasal dari mana warisan Sri yang banyak itu? Siapa ahli waris yang berhak mendapatkannya secara sah?

Detail cerita buku Tentang Kamu tidak sedangkal yang saya rangkum di atas. Kalau kamu pernah membaca buku Tere Liye sebelumnya, pasti tahu kalau kisahnya tidak sesederhana itu. Keluarga, persahabatan, dan percintaan, diramu secara apik menjadi latar kisah Sri. Berkali-kali saya terenyuh menyimak kisah Sri, ada bagian yang membangkitkan semangat, ada yang membuat gemas, ada yang membuat simpati, ada yang membuat takjub, juga ada yang membuat saya merasa tidak ingin mengakhiri kisahnya.

Ide cerita tentang warisan menjadi benang merah. Bergulir seperti bola salju, karena menyentuh banyak dimensi kehidupan baik Sri atau Zaman. Ini persamaan keduanya. Sedangkan klimaks cerita, Tere Liye meletakan pada bagian eksekusi konflik. Penulis menambahkan bumbu action sebagai penegas kemampuan Taekwondo yang dimiliki Zaman, pada bagian yang menegangkan menjelang akhir cerita.

Berbicara gaya bercerita Tere Liye, kemampuannya tidak diragukan lagi, selalu berhasil menghanyutkan pembaca. Sisi hukum sebagai pengacara yang jadi backround Zaman, cukup meyakinkan dan menjadi identitas yang tidak perlu ditanyakan. Pemilihan diksi yang tepat, tidak lugas dan tidak mendayu-dayu, membuat novel ini terasa renyah dengan kisah Sri yang sebenarnya kompleks jika diurai.

Tokoh utama buku Tentang Kamu adalah Sri Ningsih. Ia perempuan yang berangkat dari kesederhanaan dan pekerja keras. Masa lalu yang kelam menjadi catatan dalam hidupnya yang tidak akan ia lupakan dan justru membuatnya semakin kuat. Karakter Sri yang pantang menyerah membuat saya termotivasi untuk diterapkan secara pribadi.

Sri juga bukan perempuan yang mengecap pendidikan formal, namun berkat karakternya yang mau belajar, ia sukses dengan pengetahuan yang menakjubkan. Zaman pun sampai keheranan dengan pikiran Sri, terutama mengenai asal muasal warisan itu dan proses ia menaiki tangga kesuksesan ekonomi. Sebab, hanya mereka-mereka saja yang kuat, yang pernah mengalami babak hidup perih, mampu membalik keadaan menjadi berpihak, bukan menjadi terpuruk.

Lalu, Zaman Zulkarnaen menjadi tokoh utama kedua. Posisinya hanya sebagai juru cerita yang menyampaikan kisah hidup Sri Ningsih. Mengenai konflik Zaman sendiri, diceritakan dalam beberapa bagian saja, danZaman menyelesaikan konfliknya dengan mengkutip pelajaran dari kisah Sri.

Keunggulan lainnya, novel-novel Tere Liye selalu berisi informasi yang informatif. Novel ini menyingkap dua peristiwa masa lalu di Indonesia seperti peristiwa pemberontakan PKI dan peristiwa Malari, Malapetaka 15 Januari. Kedua peristiwa itu membawa kisah kelam untuk Sri. Juga ada bagian yang mengonfirmasi dibalik penyebutan ‘pedagang kaki lima’ (hal. 229).


Untuk kovernya yang didominasi warna kuning dan gambar sepatu usang, sudah menampilkan garis besar cerita, yaitu penelusuran melalui perjalanan panjang dari kisah masa lalu.

Hal yang kurang di novel ini adalah cerita yang dialami Sri sangat terasa fiktifnya. Sebab banyak sekali kebetulan-kebetulan yang ditemui Sri dan itu mempermudah jalan hidupnya. Kebetulan berupa anugerah yang datangnya di waktu dan kesempatan yang tepat. Sehingga selama proses membaca buku ini saya masih belum menyatu dengan tokoh Sri atau Zaman. Saya mengakui Tere Liye sudah maksimal menggarap ceritanya dan apa yang saya rasakan tadi hanya pendapat pribadi saja. Tentu saja novel ini tetap direkomendasikan untuk membuat karakter juang kita lebih mantap.

Rating dari saya: 4/5


Catatan:
  • Janji adalah janji, setiap janji sesederhana apa pun itu, memiliki kehormatan. [hal. 45]
  • “Seperti santan, semakin tua jiwa pelautku semakin kental, Nak. Tidak ada yang bisa menghentikan pelaut sejati membawa kapal kecuali maut. Meski aku memang tidak sekuat lagi nelayan muda, setidaknya pengalamanmu berharga.” [hal. 66]
  • “..., ada cara terbaik untuk menerima takdir kejam itu, dengan memeluknya....” [hal. 136]
  • Dalam perkara kebaikan, bukankah sama saja siapa yang mengerjakannya? Yang lain tinggal mendukung dan membantu dari belakang. [hal. 179]
  • “...Tidak pernah membenci walau sedebu. Tidak pernah berprasangka buruk walau setetes...” [hal. 206]
  • Jika kita gagal 1000x, maka pastikan kita bangkit 1001x. [hal. 210]
  • Kenapa orang mudah sekali mengkhianati? Bukankah dalam hidup ini kejujuran adalah hal penting? [hal. 239]
  • Aku harus mengenyahkan pikiran jelek ini. Aku tidak mau dikendalikan pikiran negatif. [hal. 250]
  • Ada banyak hal-hal hebat yang tampil sederhana. [hal. 257]
  • Tidak ada yang benar-benar bisa kita lupakan, karena saat kita lupa, masih ada sisi-sisi yang mengingatnya. [hal. 270]
  • “...Chaty, jadilah seperti lilin, yang tidak pernah menyesal saat nyala api membakarmu. Jadilah seperti air yang mengalir sabar. Jangan pernah takut memulai hal baru...” [hal. 278]
  • Nasihat-nasihat lama itu benar, cinta memang tidak perlu ditemukan, cinta-lah yang akan menemukan kita. [hal. 286]
  • Setiap kali kita menunda melakukannya, semakin sedikit waktu yang kita punya. [hal. 292]
  • “Kami respek dengan betapa mudahnya kamu membantu orang lain yang bahkan tidak dikenal.” [hal. 326]
  • Lihat sampai kemana ujung perjalanan perasaan kalian. Jika memang berjodoh, maka berjodohlah. Tidak perlu terlalu berharap, tapi tidak juga sangat negatif menanggapinya. [hal. 360]

[Intermeso] Tentang Giveaway


Cara bagi pecinta buku untuk memperoleh buku gratis yaitu ikut kontes buku atau lebih dikenal disebut giveaway. Pengertian kontes buku adalah sebuah promosi buku yang dikemas jadi kontes dengan hadiah berupa buku yang diberikan tidak secara langsung atau butuh waktu untuk mengirimkannya.

Pelaksana kontes buku ini biasanya dilakukan oleh penerbit, penulis, komunitas buku, dan blogger buku. Dengan tujuan untuk mengenalkan peristiwa atau buku baru dengan harapan peristiwa atau buku baru tersebut dikenal lebih luas. Ada syarat-syarat yang harus dipenuhi peserta untuk mengikuti kontes buku. Yang sudah umum digunakan adalah mempunyai alamat di Indonesia, harus mengikuti akun media sosial pelaksana kontes buku, harus mempromosikan kontes buku di media sosial, beberapa pelaksana mengharuskan menjawab pertanyaan, dan ada juga yang mengharuskan membuat ulang artikel kontes buku di media sosial atau blog peserta.

Pemenang kontes buku ini ditentukan dengan beberapa cara. Ada yang menggunakan sistem undian melalui aplikasi online, ada yang ditentukan berdasarkan jawaban yang paling menarik, dan ada juga yang ditentukan oleh keaktifan peserta mempromosikan kontes buku. Semua cara tersebut menurut saya sah, karena peraturan kontes buku dikendalikan oleh pelaksana.

Kontes buku diadakan dengan periode waktu tertentu. Bisa selama sehari, tiga hari, seminggu, bahkan sebulan. Pemenang akan diumumkan setelah masa kontes berakhir melalui blog atau media sosial.

Hadiah yang sudah dipersiapkan akan dikirim ke alamat pemenang setelah datanya lengkap. Pengiriman hadiah inilah yang menjadi alasan kenapa kontes buku biasa disebut giveaway.


Seiring dengan banyaknya buku yang terbit, banyak blogger buku yang sedang mengadakan kontes buku atau giveaway. Dan dari pengamatan saya, ada beberapa blogger buku yang artikelnya lebih banyak berupa kontes buku dalam setiap bulannya. Ini menjadi indikator blogger tersebut dipercaya banyak pihak untuk berpromosi. Saya yakin untuk mencapai posisi demikian ada proses panjang yang sudah dilalui.

Bagi blogger buku ada keuntungan menjadi pelaksana kontes buku yaitu mendapatkan buku gratis, menambah jumlah pengikut atau pengunjung blog, dan kadang menambah perkenalan. Berdasarkan pengalaman pribadi, sebelum jadi pelaksana kontes pengikut blog saya hanya lima orang, setelah menjadi pelaksana kontes buku pengikut blog saya melonjak ke angka delapan puluh lebih. Ini jadi cara yang mudah untuk menaikan jumlah pengunjung blog atau pengikut akun.

Kesulitan menjadi pelaksana kontes buku antara lain; harus mengikuti jadwal dan aturan yang sudah ditentukan (waktu artikel terbit, konten artikel), penilaian terhadap buku yang menjadi lebih lunak, wajib aktif berpromo tentang buku tersebut, dan harus melakukan perekapan peserta sebelum diundi. Untuk beberapa blogger buku, kesulitan tersebut sudah tidak terasa karena jam terbang mereka sudah banyak sehingga mereka sudah biasa mengatur langkah-langkahnya dengan baik. Bagi saya sendiri menjadi pelaksana kontes buku memang butuh komitmen. Itulah yang menjadikan alasan kenapa saya lebih suka menjadi peserta.

Demikian informasi yang saya tahu dan saya bagikan mengenai kontes buku atau giveaway. Semoga artikel ini menambah pengetahuan di sekitar kegiatan blogger buku. Jika ada pendapat saya yang keliru, silakan untuk tidak sungkan menyampaikannya melalui kolom komentar atau lewat email saya di hapudincreative(at)gmail(dot)com. Terima kasih dan sampai jumpa di artikel lainnya.

Kamu mau jadi penyelenggara giveaway atau peserta giveaway?

***

Artikel sebelumnya:

[Wishful Wednesday] Slammed by Colleen Hoover


Selamat hari Rabu!
Selamat Wishful Wednesday!

Kamu pasti bosan kalau saya membicarakan mengenai harapan. Soalnya saya selalu mengawali posting-an ini dengan ulasan yang sama. Kesempatan kali ini mau beda. Saya mau bercerita latar belakang saja mengenai pemilihan novel yang sedang ditaksir.

Bulan September 2016 kemarin saya membeli buku Point of Retreat by Colleen Hoover (artikel: Rekapan Buku September 2016). Waktu itu saya berpikir ingin mencicipi karya lainnya dari penulis yang namanya sudah sangat dikenal. Novel sebelumnya yang saya baca dari karya beliau adalah Finding Cinderella (lihat resensi, silakan klik). Karena kangen dan ingin mendalami ciri khas Colleen, saya pun memilih buku tadi.

Tapi eh tapi, ternyata buku ini adalah buku kedua dari serial Slammed. Keinginan membaca pun saya tunda sampai saya bisa punya buku pertamanya. Jadi, sudah bisa ditebak bukan buku apa yang saya mau untuk minggu ini?

Colleen Hoover
(klik judul untuk informasi)


"Layken harus kuat demi ibu dan adiknya. Kematian mendadak sang ayah, memaksa mereka untuk pindah ke kota lain. Bayangan harus menyesuaikan diri lagi dengan lingkungan baru sungguh menakutkan Layken. Namun semua berubah, begitu ia bertemu dengan Will Cooper, tetangga barunya.Will memang menarik. Dengan ketampanan dan senyum memikat, pemuda itu menularkan kecintaannya pada slams––pertunjukan puisi. Perkenalan pertama menjadi serangkaian hubungan intens yang membuat mereka semakin dekat, hingga keduanya bertemu lagi di sekolah...Sayangnya, hubungan mereka harus berakhir. Perasaan yang mulai tumbuh antara Will dan Layken harus dihentikan. Pertemuan rutin mereka di kelas tak membantu meniadakan perasaan itu. Dan puisi-puisi menjadi sarana untuk menyampaikan suara hati. Tentang sukacita, kecemasan, harapan, dan cinta terlarang mereka."

Saya berharap bisa segera punya buku ini agar saya bisa segera mulai membaca buku Point of Retreat. Dan untuk kamu yang mau ikutan membuat postingan serupa, silakan mampir ke blog PerpusKecil untuk mengintip ketentuan-ketentuannya.

So, buku apa yang kamu ingin punya minggu ini?

[Buku] Alang by Desi Puspitasari

Judul: Alang
Penulis: Desi Puspitasari
Editor: Triana Rahmawati
Cover: Resoluzy Media
Penerbit: Penerbit Mahaka Publishing
Cetakan: Pertama, Juni 2016
Tebal: iv + 235 halaman
ISBN: 9786029474091
Harga: Rp55.000 (sebelum diskon, via www.bukurepublika.id)

Novel Alang menceritakan tentang memperjuangkan mimpi. Melalui tokoh Alang, April, dan Arif, penulis menggambarkan sisi-sisi yang beragam mengenai cara menyikapi cita-cita. Alang adalah anak dari tukang becak. Ia suka musik dan kemudian ia belajar tekun bermain gitar. Perjuangannya menjadi musisi terhalang oleh ketidaksetujuan Bapaknya. Di pikiran Bapaknya, seniman tidak akan membuat hidup menjadi layak dan kaya. Pertengkaran dan perang dingin menjadi jurang antara Alang dan Bapaknya. “Begitulah bila terlalu menggemari kesenian. Tidak akan memberi hasil apa-apa kecuali keburukan!” (hal. 19).

Berbeda dengan Alang, April mengalami tekanan batin dalam keluarga. Mamanya selalu membandingkan prestasi April dengan kakaknya, Mbak Kartika. Pilihan masa depan menjadi penyair pun ditentang sang Mama. April pun memperjuangkan mimpinya hingga ia harus rela drop out dari kuliah kedokteran demi mengejar impiannya itu.

Arif punya kisah sendiri. Ia yang jadi cucu dari kakek mantan tahanan politik pada masa lalu, masa depannya sudah suram. Orang yang memiliki keterkaitan dengan sejarah tahanan politik tidak punya kesempatan untuk menjadi sukses. Dengan kondisi begitu, Arif melihat hidupnya dengan sangat realistis. Selepas lulus SMA, Arif memilih bekerja dari pada kuliah.

Apakah benar semua cita-cita harus diperjuangkan?

***
Poin besar novel ini membicarakan mengenai pandangan terhadap seniman. Citra menjadi seniman tidak bisa kaya, memang sudah berakar dari zaman dulu. Dan penulis mencoba memberi jawaban pada paradigma tadi. Dengan tema keluarga, persahabatan, roman, dan seni, penulis membuat kemasan yang bagus sehingga pada beberapa bagian cerita bisa membuat saya berkaca-kaca.

Klimaks cerita merangkap di eksekusi cerita. Setelah perjalanan panjang Alang mengejar cita-citanya, ia kembali ke titik dimana semua dimulai dan memutuskan memulai kembali. Adegan ini sukses membuat saya nangis. Saya paham pergulatan batin Alang yang menentang pendapat Bapaknya. Tidak ada yang mudah jika berkaitan dengan perusakan hubungan keluarga. Saya punya pengalaman sendiri, dan karena itu mudah sekali cerita di novel ini mempengaruhi emosi saya (dan emosi kalian). “Alang...” suaranya serak. “..minta maaf... nyuwun ngapunten.” (hal. 233).

Untuk setting cerita yang mengambil kota Madiun dan Jakarta, belum tergali maksimal. Saya tidak bisa menggambarkan lokasi-lokasi ketika tokoh-tokoh tadi diceritakan. Setahu saya, Madiun menjadi lokasi yang asri dan tenang, sedangkan Jakarta penuh dengan kekacauan. Dengan modal pengetahuan ini, saya coba meresapi kisahnya.

Tokoh utama novel ini adalah tiga karakter yang di awal saya sebutkan; Alang, April, dan Arif. Alang itu pemuda yang pekerja keras dibuktikan dirinya mau mencari belalang demi tujuan punya recorder, keras kepala karena ia tetap kuliah jurusan musik meski Bapaknya tidak pernah setuju, sedikit labil ketika dibutakan perasaan suka pada April sehingga sempat menanggalkan daya juang mengejar cita-citanya, dan berani meminta maaf dan memaafkan  ketika kesadaran menghampiri mengenai kekeliruan yang sudah ia lakukan.

April itu gadis yang jutek dan tegas untuk urusan pergaulan sehingga semasa SMP dan SMA ia tidak punya banyak teman, tekun dan berpikir sempit untuk pendapatnya kenapa pelajaran sastra di sekolah jamnya sedikit hingga ia kerap menggunakan jam pelajaran lain untuk mengasah kemampuan menulisnya, dan mudah terpengaruh keadaan ketika fasilitas orang tuanya dicabut, ia kelimpungan untuk mengejar cita-citanya lalu lebih memilih mundur.

Arif itu pemuda yang realistis dan pesimis. Ia selalu berpikir untuk hidup berada di area jangkauannya dan tidak pernah memimpikan hal diluar kemampuannya. Sehingga kehidupan Arif terbilang stagnan. Sedangkan karakter lain yang berkesan buat saya ada Siska, Mia, dan Ibunya Alang.


Kover novel Alang terbilang sederhana. Hanya gambar gitar saja yang punya korelasi dengan isi cerita. Dan saya tidak bisa berkomentar pemilihan kover dengan gaya lukisan cat air ini (di mata saya terlihat begitu) karena penerbit memang punya ciri demikian untuk buku-bukunya. Padu padan pemilihan warna setidaknya tidak membuat mata sakit dan itu sudah lebih dari cukup sebagai kover yang aman.

Pesan yang coba disampaikan penulis adalah untuk realitis menggantungkan mimpi dan mengejarnya dengan penuh tanggung jawab. Sebab tanpa kerja keras, mimpi akan tetap jadi mimpi yang suatu hari akan menghadirkan penyesalan. Dan penulis juga menegaskan pentingnya untuk serius bersekolah.

Rating dari saya: 3/5

Catatan:
  • Kenyataan hidup yang keras sering kali tanpa ampun mengubah penampilan seeorang dengan cepat. [hal. 4]
  • Dalam menjalani kenyataan, tak elok dan tak ada manfaatnya bila terlalu sering berkata ‘seandainya’. [hal. 8]
  • “Hidup di dunia nyata mengajarkan bahwa yang dibutuhkan dalam hidup ini sesungguhnya hanya duit!...” [hal. 26]
  • “... Kau harus bercita-cita tinggi. Pergi ke luar negeri. Menjadi pemusik seperti Jimmy Hendrix yang musiknya sangat begitu progesip.” [hal. 38]
  • Tapi tidak semua keberhasilan terwujud karena bakat. [hal. 40]
  • “Orang pandai karena mau belajar dan latihan. Tidak cuma masalah bakat.” [hal. 41]
  • Imajinasi seringkali membantu memberi dorongan seseorang untuk meraih mimpi. [hal. 71]
  • “Pekerjaan yang tidak memiliki masa depan hanyalah yang tidak diusahakan dengan sungguh-sungguh.” [hal. 77]
  • Seorang ibu bisa begitu misterius, mengerti segala hal yang dirahasiakan anaknya entah dari mana. [hal. 92]
  • Menjadi dewasa memang prihal berani mengambil keputusan dengan segala resikonya. [hal. 153]
  • Jatuh cinta barangkali memang membuat orang-orangnya menjadi bodoh. [hal. 182]
  • “Orang-orang gagal adalah mereka yang bersemangat hanya pada awalnya saja. Keinginan kuat itu akan menurun seiring berjalannya waktu –mereka sadari atau tidak.” [hal. 205]

[Buku] Deep Down Inside by Pia Devina

Judul: Deep Down Inside
Penulis: Pia Devina
Desainer kover: Dyndha Hanjani P.
Penata isi: Phiy
Penerbit: Penerbit Grasindo
Terbit: Agustus 2014
Tebal: vi + 194 halaman
ISBN: 9786022516538
Harga: Rp40.000 (sebelum diskon, via gramedia.com)

Novel Deep Down Inside ini bercerita mengenai perempuan 27 tahun bernama Audrey Vanissa yang mengalami patah hati oleh dua sebab. Pertama, ia tidak sangka kalau Galang, pacarnya selama dua tahun ini akan bertunangan dengan perempuan lain. Buruknya, kabar itu disampaikan oleh Faya, sahabat baik Audrey. Kedua, kenyataan Faya yang mengatakan jika selama ini dirinya mencintai Galang. Pengakuan ini membuat Audrey memikirkan ulang rasa percaya kepada sahabatnya itu.

Selama masa patah hati itu, muncul teman pria sewaktu SMA, sekaligus rekan kerja Galang, bernama Panji. Dua kali Panji mengaku suka kepada Audrey, dua kali juga ia ditolak Audrey. Pengakuan pertama saat mereka masih SMA dan pada saat itu konteks Panji hanya untuk memenuhi taruhan. Pengakuan kedua dilakukan Panji ketika ia bertemu kembali pertama kali di kantornya. Sayang sekali, waktu itu Audrey sudah berpacaran dengan Galang.

Panji yang kemudian berada di sisi Audrey selama masa menata hati untuk melepaskan Galang. Dan siapa yang bisa menebak kalau kedekatan mereka itu menghadirkan takdir baru, sekaligus membuka tabir-tabir yang selama ini tertutup.

Secara kasar menyebut, novel ini akan terkesan dipenuhi cerita yang mendayu-dayu dan sedih sebab berbicara soal patah hati. Jangan terkecoh, nyatanya novel ini punya diagram plot yang naik-turun, kadang menarik simpati dan kadang memunculkan senyum. Pengamatan saya, penulis seperti menjiwai penulisan kisah Audrey ini. Penulis membuat tikungan cerita yang tidak biasa dengan mengemas patah hati menjadi bukan kisah kelam. Dan saya paling suka adegan ketika Panji menghibur Audrey. Bagi saya, hubungan mereka pada saat itu sangat manis dan menghibur.

Ide besarnya, novel Deep Down Inside ini membahas proses penyembuhan patah hati, bukan proses meratapi patah hati. Sehingga kamu akan menemukan banyak sisi positif bagaimana menerima takdir yang tidak sesuai harapan kamu. Untuk klimaks cerita, saya tidak menemukan yang benar-benar menghantam dan membuat saya merasa ‘wow’. Semua puncak konflik ter-setting hanya di tengah ketinggian saja. Misalkan, pertemuan Galang dengan Audrey untuk menjelaskan kabar pertunangan dibuat narasi saja oleh penulis. Padahal, seharusnya kejadian itu akan seru jika diceritakan prosesnya. Perasaan hati yang hancur akan lebih mengena ke pembaca jika diceritakan dengan rinci.

Eksekusi cerita dibuat manis dengan ending cerita yang adil, meski lagi-lagi penulis menghapus bagian serunya. Misal, proses pertemuan Galang, Saskia, Deira, dan Audrey tidak dibuat rinci (hal. 185-187). Saya kehilangan adegan pembicaraan mereka dalam rangka menyelesaikan konflik. Justru bagian ini yang ingin saya pahami untuk mengetahui apa yang ada di benak keempat orang tadi. Apa yang dilakukan penulis terkesan terburu-buru mengakhiri ceritanya.

Profesi yang muncul di karakter dalam novel ini berpotensi memikat pembaca. Arsitek adalah profesi Panji dan Galang, Staff Regulatory Affairs adalah profesi Audrey. Namun, job desk mereka hanya dijelaskan sepintas sehingga dunia kerja mereka tidak cukup menempel pada karakternya. Oke, soal ini hanya selera saya, dan juga novel ini bukan novel yang mengedepankan cerita profesi.

Penulis menuturkan cerita dengan gaya bahasa yang lugas dan mengalir. Membantu sekali cara saya membaca dan dibuktikan hanya butuh waktu beberapa jam untuk menyelesaikan buku ini tanpa ada penundaan. Yang mengganggu adalah cara penulis membuat kalimat yang bertumpuk dengan menandai oleh tanda setrip (-). Contohnya, ‘Karena mungkin – tebaknya- mamanya Galang menyuruh anaknya itu pulang ke Jakarta karena rindu’ (hal. 13). Banyak sekali contoh kalimat yang demikian.

Tokoh utama novel ini adalah Audrey Vanissa, Galang Winanta, dan Panji Raihandra. Audrey Vanissa itu perempuan kuat yang bisa mengendalikan emosi buruknya untuk tidak melakukan hal bodoh pascapatah hati, bijaksana ketika ia menyadari kekeliruan kisah kakaknya dan membuat ia mendendam, dan pemikir sebab butuh waktu untuk menyadari dan mengakui apa yang ia rasakan terhadap Panji. Galang Winanta itu pria yang penurut pada orang tua meski akhirnya keputusan yang ia ambil menyakiti Audrey, tidak bisa komitmen karena setelah pernikahan ia masih membiarkan perasaannya untuk Audrey bercokol di hatinya, dan pesaing yang sombong dan suka meremehkan ketika ia dan Panji berkompetisi untuk mendapatkan Audrey dan tender. Panji Raihandra itu pria yang humoris dan konyol sehingga ia bisa membuat Audrey perlahan melupakan Galang, pekerja keras yang dibuktikan dengan usahanya untuk mendapatkan tender, dan penimbun benci terutama untuk mamanya atas masa lalu kelam yang ia harus lewati.


Kover yang memilih warna pink dan ungu sebagai latarnya menjadikan novel ini terlihat kalem, lembut, dan feminin. Kali ini saya tidak protes mengenai sisi feminin yang ditampilkan kovernya sebab tokoh yang ada di cerita adalah sosok perempuan dan penulis buku ini juga perempuan, sehingga perpaduannya sudah pas. Sedangkan siluet putih perempuan yang berpose seolah tenggelam, mewakili kondisi Audrey yang gamang sebab patah hati. Untuk judul novelnya, sampai saya menulis artikel ini belum tahu artinya apa, hehehe.

Pesan besar dari novel ini yang saya pahami adalah kita tidak boleh menghadapi hal atau kejadian buruk dengan berpikir negatif. Cara tanggap yang buruk akan melahirkan keburukan lainnya. Akhir yang akan dituai hanya penyesalan. Sebab itu, menjadi bijaklah dengan berpikir positif, dan jika ada masalah sebaiknya diceritakan kepada orang terpercaya untuk mencari opini yang netral. Sehingga keputusan yang dibuat akan lebih steril dari emosi.

Rating dari saya: 3/5


Catatan:
  • “Bukan waktu yang bakal nyembuhin lo. Tapi gimana lo berusaha buat nyembuhin diri lo sendiri.” [hal. 82]
  • “Cara yang ampuh untuk membalas luka hati lo adalah dengan nunjukin bahwa lo bahagia dengan hidup lo, tanpa hadirnya si berengsek yang bikin lo sakit hati...” [hal. 86]
  • “... Bukannya sebenci-bencinya gue sama seseorang, gue harus tetep menangin logika gue?...” [hal. 97]
  • “Bukannya cewek emang memprioritaskan perasaan dibandingkan logika?” [hal. 111]

Typo:
  • Membuayarkan = Membuyarkan [hal. 44]
  • Sibuk-sibut = Sibuk-sibuk [hal. 165]
  • Daritadi = Dari tadi [hal. 174]

Wishful Wednesday: Rumah Kertas


Selamat Hari Rabu!
Selamat Wishful Wednesday!

Seperti biasa, setiap hari Rabu saya akan memberi bocoran buku apa yang sedang memikat saya serta alasannya. Buku-buku yang saya sebutkan di program wishful wednesday ini kebanyakan buku yang pada minggu itu sedang ramai diperbincangkan, bahkan di-review oleh banyak blogger buku. Sebagai orang yang mudah dipengaruhi, saya ikut penasaran juga.

Buku apakah yang saya taksir minggu ini?

Rumah Kertas karya Carlos Maria Dominguez


Seorang profesor sastra di Universitas Cambridge, Inggris, tewas ditabrak mobil saat sedang membaca buku. Rekannya mendapati sebuah buku aneh dikirim ke alamatnya tanpa sempat ia terima: sebuah terjemahan berbahasa Spanyol dari karya Joseph Conrad yang dipenuhi serpihan-serpihan semen kering dan dikirim dengan cap pos Uruguay. Penyelidikan tentang asal usul buku aneh itu membawanya (dan membawa pembaca) memasuki semesta para pecinta buku, dengan berbagai ragam keunikan dan kegilaannya!

Katanya, buku ini membahas dunia buku dan orang-orang yang mencintai buku. Ada juga sisi perjalanan yang mengantarkan tokoh utama kepada tokoh-tokoh unik lainnya. Sehingga buku ini sangat memikat saya ingin segera punya.

Bagi kalian yang mau ikutan membuat postingan wishful wednesday seperti ini, silakan cek ke Perpuskecil untuk melihat aturan mainnya.

[Buku] Seriously, I'm In Love by Armadi S. Pambudi

Judul: Seriously, I’m In Love
Penulis: Armadi S. Pambudi
Penyunting: Rahmatika Sari
Proofreader: Ratri P. Ayu
Desain sampul: Ryan W. Januardi
Tata letak: Ukhti Winar
Penerbit: Penerbit Ratisa Media
Cetakan: Pertama, November 2015
Tebal buku: vi + 194 halaman
ISBN: 9786021087848
Harga: Rp40.000 (via Penerbit Ratisa Media)

Saya beli buku Seriously, I’m In Love ini karena berharap menemukan cerita seru hasil karya penulis pria. Sampai saat ini, saya masih menaruh ekspektasi tinggi untuk cerita yang lebih berbeda jika ditulis oleh penulis pria. Tetapi, harapan itu tidak terjawab di buku ini.

Seriously, I’m In Love bercerita tentang gadis bernama Riana Mentari yang berumur 16 tahun. Ia tinggal di Kota Jakarta bersama ayahnya, ibu tiri, dan saudari tiri bernama Rasya. Hubungan Riana dengan keluarga tiri tidak terlalu baik, terutama hubungannya dengan Rasya. Tidak dijelaskan kenapa hubungan Riana dan Rasya buruk. Saya menduga karena hubungan tiri itu. 10 tahun di Jakarta membuat Riana ingin pergi ke Solo. Di awal, ayahnya menolak keinginan Riana. Lama kelamaan, ijin itu pun turun. Selain ingin menenangkan diri, Riana juga ingin berkunjung ke makam ibunya dan tentu saja misi kecilnya mencari anak laki-laki yang ia temui sewaktu masih kanak-kanak bernama Tio.

Di Solo ia berjumpa dengan Anandha Ardhi Pambudi, biasa dipanggil Pampam. Pemuda inilah yang menjemputnya di stasiun . Cerita bergulir manis khas anak SMA dan akan membuat kamu bernostalgia dengan kemeriahan abege.

Saya kira tema keluarga akan terasa kental di novel ini, namun yang terjadi justru sisi romance yang lebih pekat memenuhi hampir seluruh buku. Keluarga tiri yang tidak akur memancing konflik yang menarik seandainya digarap penulis. Seperti ada kegalauan membawa arah cerita, akhirnya penulis mengisi konflik dengan hubungan percintaan dan persahabatan yang dialami tokoh-tokoh usia SMA ini. Bagaimana penulis mengemas premis ‘cinta sebaiknya diungkapkan dengan jujur’ memang menarik perhatian. Dengan membuat banyak tikungan cerita, ending kisah yang sebenarnya mudah ditebak pun menjadi yang ditunggu. Hubungan Riana dan Pampam sudah jelas memberi kode akan berakhir dimana, ketika mereka bertemu pertama kali. Penulis dengan berani membuat tokoh Pampam mengalami banyak kebodohan dan kesalahan dengan menerima kisah cinta yang lain sehingga ending cerita menjadi tidak mudah berakhir.

Selain sisi romance, kita akan menemukan bagian positif dari persahabatan Riana dengan Cantya, Sari, dan Riris. Persahabatan yang digambarkan penulis memang kerap ditemukan di lingkungan SMA. Mendukung ketika salah satu mengejar sesuatu, mengingatkan ketika salah satu ragu, dan menjadi andalan ketika salah satu butuh sandaran.

Yang mengganggu di novel ini terletak pada gaya bercerita penulis yang menggunakan POV pertama dari sisi Riana dan Pampam. Kebanyakan narasi dibuat seperti tulisan curhatan seseorang. Banyak kalimat yang strukturnya tidak nyaman dibaca. Paling parah di novel ini, ditemukannya banyak typo. Banyak sekali jumlah typo-nya sampai saya bingung untuk menandai. Selain typo penulisan kata, kesalahan penggunaan tanda baca pun berserakan. Saya gemas sekali ingin memperbaiki penulisan novel ini karena ceritanya memang sudah menarik. Dan tentu saja ini jadi pekerjaan rumah penyunting penerbit Ratisa Media.

Menilai kovernya, pemilihan warna biru telur asin dan gambar gadis memakai jaket bertudung sudah sangat pas. Satu bagian yang harus diperbaiki, gambar bayangan bunga-bunga sebaiknya dihilangkan. Bagian tadi mengesankan feminim sedangkan penulis novel ini adalah penulis pria. Ah, ini soal selera saja, saya lebih menyukai kover buku yang unisex, yang aman dibawa oleh pembaca pria juga.

Ada juga selipan menarik mengenai perbedaan tari dan Sendratari.
“... kalo tari itu kita hanya main olah tubuh. Nah, meski sama-sama ada pesan yang disampaikan, tapi yang ditonjolkan adalah pengemasannya, bagaimana seni olah tubuh itu tampak menarik dan tak membosankan. Kalo Sendratari itu menggabungkan seni tari dengan seni treatrikal, jadi yang lebih ditonjolkan adalah isi ceritanya dengan kemasan yang tak kalah menarik juga....” [hal. 122]
Seriously, I’m In Love mengajarkan kita untuk selalu jujur mengungkapkan perasaan. Jangan memundurkan kesempatan. Bukan tidak mungkin, dengan mengelak sekali, sekali itu juga kita akan menyakiti yang lain. Percayalah kejujuran sebenarnya selalu membawa pada banyak kebaikan.

Rating dari saya: 2/5


Catatan:
  • Sahabat memang harus saling mendukung, meski itu sakit sekali pun. [hal. 34]
  • “Intinya, kalau kamu punya masalah utarakan saja, jangan terus dipendam sendiri. Kamu gak hidup seorang diri. Bagaimana orang lain bisa mengerti dirimu jika kamu tidak berusaha menunjukkannya? Belajarlah untuk saling mengerti dan mengungkapkan sesuatu.” [hal. 67]
  • “Tidak semua hal di dunia ini bisa kita mengerti, Riana.” [hal. 71]
  • Mengawali sesuatu yang baru itu bukanlah perkara mudah. [hal. 83]
  • “Riana, kalau kamu percaya jodoh tak akan kemana. Kamu tak perlu khawatir, sedih, atau pun takut. Percayalah, jika cintamu itu tulus, maka akan indah pada waktunya.” [hal. 125]

[Buku] Holy Mother by Akiyoshi Rikako

Judul: Holy Mother
Penulis: Akiyoshi Rikako
Penerjemah: Andry Setiawan
Penyunting: Arumdyah Tyasayu
Proofreader: Titish A. K.
Design Cover: Pola
Penerbit: Penerbit Haru
Cetakan: Pertama, Agustus 2016
Tebal buku: 284 halaman
ISBN: 9786027742963
Harga: Rp69.000 (sebelum diskon, via Penerbit Haru)

Saya beli novel Holy Mother ini karena pengaruh booktube MaggieChen. Reaksi dia sangat heboh sampai melempar-lempar dua buku Akiyoshi Rikako sebelumnya; Girl in The Dark & The Dead Return. Karena tipe orang yang mudah dipengaruhi, saya segera berburu buku ini.

Buku Holy Mother bercerita mengenai pengorbanan seorang Ibu demi anaknya. Ia rela melakukan apa pun agar anaknya bahagia dan aman.  Cerita diawali dengan berita penemuan mayat anak laki-laki di pinggiran Sungai Aiide, dalam kondisi telanjang dan kelamin yang terpotong. Pembunuh dengan cerdas menghapus semua petunjuk. Sakaguchi dan Tanizaki, dua detektif yang ikut mengusust kasus ini bingung mengkerucutkan temuannya kepada tersangka. Belum kelar penyelidikan, korban kedua ditemukan di kompleks rumah sakit yang direnovasi. Para detektif dibuat geram. Dugaan tersangka yang tadinya mengarah kepada ayah dari korban pertama, dengan ditemukannya korban kedua, dugaan tadi patah.

Buku Holy Mother masuk kategori buku thriller. Adegan pembunuhan dan misteri memang kental di buku ini. Dua jempol saya kasih untuk penulis yang mengemas dua hal tadi dengan apik dan tidak terbaca. Saya sepakat dengan pembaca yang lain, jika misteri sebenarnya di novel ini hanya bisa dijawab di bab terakhir. Bukan soal pembunuhnya. Di awal buku, penulis sudah menunjuk siapa pembunuhnya. Yang kemudian akan kamu ikuti dalam buku ini soal bagaimana pembunuhan itu dilakukan dan apa motifnya.

Ada bagian yang menghangatkan hati pas baca buku ini. Honami adalah seorang ibu beranak satu. Penulis menceritakan secara detail mengenai kesulitan Honami untuk mendapatkan anak. Banyak program kehamilan yang diikuti demi tujuan itu dan hasilnya selalu gagal. Proses yang sakit dan menekan batin dilalui Honami dengan sabar. Pada akhirnya Tuhan memberikan anak padanya, ia pun bertekad akan menjaga anaknya tetap bahagia dan aman. Membaca bagian ini, kita sepatutnya menghormati ibu dengan segenap jiwa. 

Seorang ibu yang melindungi anaknya akan mengerahkan seluruh kekuatannya (hal. 18).

Makoto, siswa SMA yang jago kendo dan cerdas di bidang biologi, mempunyai porsi cerita yang banyak di buku ini. Sosok misterius yang akan membuat kamu bergidik sebab ada yang salah dengan psikologinya. Kamu pun akan dikejutkan dengan kenyataan masa lalu yang membuat Makoto menjadi monster. Kecerdasan yang ia miliki digunakan untuk memuluskan menuntaskan hasrat hati. 

Ketenangan yang ia cari usai melakukan ‘itu’, ternyata hanya sementara. Dalam rentang waktu yang tidak lama, hasrat itu muncul menuntut dituntaskan kembali. Pada awalnya saya menduga Makoto ini seorang psikopat, tapi ternyata bukan. Makoto hanya gadis yang trauma oleh masa lalu yang kelam. Memulai hidup dengan suasana baru tidak cukup menghapus bayangan kejadian dahulu.

Rincian pembunuhan yang diceritakan dalam novel ini belum membuat saya merasa muak. Tidak ditemukan pembunuhan yang membuat mual, berdarah-darah atau kesadisan lainnya. Kamu pernah nonton film The Wrong Turn? Pembunuhan sadis semacam di film itu yang membuat saya benci darah dan luka-luka. Oleh karena itu, Holy Mother belum mengesankan saya.

Berkaitan dengan gaya bercerita, Holy Mother tergolong lambat. Sebabnya, banyak flash back cerita yang diungkap, membuat progres cerita serasa tersendat-sendat. Dan jujur saja, begitu mencapai bab terakhir yang menjadi kunci cerita, rasanya saya harus kembali ke awal untuk membuktikan pada kejutan tadi. Karena permainan sudut pandang yang digunakan penulis sangat berhasil mengecoh saya dalam mengenali tokoh-tokoh yang muncul, terutama mengenali Honami dan Makoto.

Pemilihan kover oleh penerbit Haru terbilang tepat. Backround hitam mewakili kesan seram yang diungkap di cerita. Bagian yang lebih menyeramkan terletak pada gambar mata wanita yang memeluk anak perempuan, begitu tajam, dingin, dan mengintimidasi.

Terlepas dari kesan yang kurang mengena versinya saya, buku Holy Mother ini masih tepat direkomendasikan kepada kamu yang menyukai cerita thriller.

Rating dari saya: 3/5


Catatan:
  • Menurut pendapat saya, lebih baik kita memeluk perbedaan itu dan saling melengkapi. [hal. 68]
  • Pemerkosaan membunuh jiwa. [hal. 78]

Typo:

  • Berusa = Berusia [hal. 138]

Wishful Wednesday: Pembaruan Dongeng Perempuan Bertudung Merah

Selamat Hari Rabu!
Selamat Wishful Wednesday!

Ketemu lagi di posting-an yang sedang saya usahakan untuk rutin saya buat. Alasannya, saya menyukai harapan. Apalagi jika harapan tersebut menjadi nyata. Rasa senangnya seperti membuncah di dada. :)

Ada yang pernah dengar kisah Perempuan Bertudung Merah? Ini sebenarnya dongeng klasik Prancis yang diciptakan oleh Charles Perrault. Saya akan sedikit mendongeng dan semoga ini mengingatkan kisahnya.

Nama perempuan itu si Tudung Merah karena ia selalu memakai jubah bertudung yang warnanya merah. Suatu hari ia dan anjing kecilnya hendak mengunjungi si nenek di suatu rumah dan harus melewati hutan. Ada seekor serigala yang memperhatikan si Tudung Merah dan ingin memakannya. Si Serigala mendekatinya di tengah hutan dan merayu untuk memilih bunga-bunga warna-warni yang bisa diberikan kepada si nenek.

Sementara si Tudung Merah memetik bunga, si Serigala bergegas mendahului ke rumah si nenek. Ia kemudian memakan si nenek. Belum puas dengan tujuannya memakan si Tudung Merah, si serigala berpura-pura menjadi si nenek dengan mengenakan pakaian lengkap. Ia duduk di kursi goyang sambil berpura-pura merajut.


Begitu tiba di rumah si nenek, si Tudung Merah merasa ada keanehan pada si nenek.


"Telinga Nenek besar sekali?" tanya si Tudung Merah.


"Iya. Agar saya bisa mendengar kedatanganmu sejak dari jauh," jawab si Nenek palsu.


"Mata Nenek besar sekali?"


"Iya, agar aku bisa melihatmu datang sejak dari jauh," jawab si Nenek palsu lagi.


Tanpa ba-bi-bu si Nenek palsu langsung menerkam si Tudung Merah dan memakannya. Kemudian seorang penebang pohon menolong si Tudung Merah dan si Nenek, mengeluarkannya dari perut si Serigala. Perut yang kosong itu diganti dengan batu. Ketika si Serigala ingin melarikan diri, ia keberatan dengan keberadaan batu tadi.


Sekian...

Bagaimana dengan dongengnya, menarik bukan? Dongeng tadi saya ambil dari Wikipedia. Lengkapnya klik di sini.

Jadi, buku apa yang saya taksir minggu ini?

Scarlet karya Marissa Meyer


Judul: Scarlet
Penulis: Marissa Meyer
Penerbit: Penerbit Spring

Nenek Scarlet Benoit, Michelle Benoit, menghilang tanpa jejak. Bahkan kepolisian berhenti mencarinya dan menganggap wanita itu melarikan diri atau bunuh diri.

Marah dengan keputusan dari pihak kepolisian, Scarlet membulatkan tekad untuk mencari neneknya bersama dengan seorang pemuda petarung jalanan bernama Wolf, yang kelihatannya menyimpan informasi tentang hilangnya nenek Scarlet.

Apakah benar Wolf bisa dipercaya? Rahasia apa yang disimpan Michelle Benoit sampai dia harus menghilang?

Di belahan bumi lain, status Cinder berubah dari mekanik ternama menjadi buronan yang paling diinginkan di seluruh penjuru Persemakmuran Timur. Dapatkah Cinder sekali lagi menyelamatkan Pangeran Kai dan bumi dari Levana?

Buku ini merupakan seri kedua dari seri The Lunar Chronicles. Penulis mengusung cerita si Tudung Merah dengan kemasan yang berbeda dan lebih segar. Tentu saja cerita Si Tudung Merah dan Scarlet tidak bisa dibandingkan. Keduanya memiliki pesan mulia dan patut diteladani. Jadi, saya memang ingin sekali mengikuti seri ini.

Nah, sekian wishful wednesday minggu ini. Doakan ya semoga saya berjodoh dengan buku ini dan buku-buku sebelumnya.

Untuk kalian yang tertarik membuat posting-an wishful wednesday, silakan berkunjung ke PerpusKecil untuk melihat ketentuannya.

Rekapan Buku Oktober 2016


Alhamdulillah, bulan Oktober 2016 sudah dilalui dengan sangat lancar. Momen selama bulan Oktober kemarin, yang paling berkesan sebagai blogger buku adalah saya dipercaya menjadi host blogtour dan giveaway buku The Girl On Paper karya Guillaume Musso dari Penerbit Spring. Acara menurut saya berjalan sukses. Sebab, ini merupakan pengalaman pertama, dan peserta yang ikut ada 78 peserta.

Impak menjadi host kemarin itu, membawa keberuntungan berikutnya. Saya kembali terpilih untuk menjadi host blog tour buku terbaru penulis Tere Liye, penerbit Republika. Saya juga mendapatkan konfirmasi pendaftaran host buku lain, yang mohon didoakan agar terpilih juga. Jadi, di bulan November 2016, akan menjadi bulan yang penuh kejutan dan kebahagiaan. Tidak lupa, saya juga ingin membagi kebahagian itu dengan membuat giveaway yang hadiahnya saya siapkan sendiri. Insya Allah saya akan siapkan.

Inilah buku-buku yang saya baca selama Oktober 2016:



  1. The Summer I Turned Pretty karya Jenny Han
  2. San Francisco karya Ziggy Zezsyazeoviennazabri
  3. The Girl On Paper karya Guillaume Musso
  4. Kabut Di Bulan Madu karya Zainul DK
  5. Renjana karya Anjar
  6. Kastil Es Dan Air Mancur Yang Berdansa karya Prisca Primasari
  7. Rooftoppers karya Katherine Rundell
  8. The Adventures Of Pinocchio karya Carlo Collodi
  9. Wonder Fall karya Elektra Queen

Inilah buku-buku tambahan koleksi saya selama bulan Oktober 2016:



  1. Emerald Star karya Jacqueline Wilson (beli)
  2. Autums In Paris karya Ilana Tan (beli)
  3. Bekisar Merah karya Ahmad Tohari (beli)
  4. Surga Sungsang karya Triyanto Triwikromo (beli)
  5. It Had To Be You karya Susan Elizabeth Phillips (beli)
  6. The Adventures Of Pinocchio karya Carlo Collodi (beli)
  7. Renjana karya Anjar (beli)
  8. Rooftoppers karya Katherine Rundell (beli)
  9. San Francisco karya Ziggy Zezsyazeoviennazabri (beli)
  10. Kastil Es Dan Air Mancur Yang Berdansa karya Prisca Primasari (beli)
  11. The Summer I Turned Pretty karya Jenny Han (beli)
  12. Kabut Di Bulan Madu karya Zainul DK (tawaran ulasan dari Mas Dion)
  13. Wedding Debt karya RatinatiF (hadiah giveaway)
  14. Wonder Fall karya Elektra Queen (hadiah giveaway)

Itulah buku-buku yang mengisi hari-hari saya selama di bulan Oktober 2016. Saya tetap berharap di bulan November ini saya mendapatkan banyak berkah buku sehingga bisa terus memberikan referensi buku-buku bagus dan yang paling penting saya ingin berbagi kebahagiaan juga dengan mengadakan giveaway.

Bocoran nih, saya sedang mempersiapkan giveaway yang hadiahnya saya siapkan sendiri. Semoga saja banyak peserta yang masih mau ikutan.

Jadi buku apa saja yang kalian baca dan kalian dapatkan di bulan Oktober 2016?