[Ebook] Trio Detektif: Misteri Nuri Gagap by Robert Arthur

Judul: Trio Detektif – Misteri Nuri Gagap
Penulis: Robert Arthur
Alih bahasa: Agus Setiadi
Desain cover: Martin Dima
Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama
Terbit: Juli 2014
Tebal buku: 240 halaman
ISBN: 9786020306650
Harga: Rp36.600 (sebelum diskon, via gramedia.com)

Blurb.
Awalnya Trio Detektif diminta Alfred Hitfiled untuk menelusuri hilangnya burung nuri yang dimiliki Mr. Fentriss. Ketika berkunjung ke rumah Mr. Fentriss, Jupiter dan Peter justru bertemu dengan Mr. Claudius yang berpura-pura jadi Mr. Fentriss. Mereka hampir saja tertipu. Berkat analisa Jupiter mereka bisa menyelamatkan Mr. Fentriss yang asli yang terikat tali dan mulutnya disumpal. Mr. Claudius adalah pencurinya.

Burung nuri yang hilang bukan hanya milik Mr. Frentiss saja. Burung nuri milik Miss Irma Waggoner juga dicuri. Apa yang membuat Mr. Claudius mencuri burung nuri yang sebenarnya bisa dibeli dengan mudah?

Ide cerita.
Trio Detektif: Misteri Nuri Gagap merupakan seri Trio Detektif kedua yang saya baca. Sebagai novel misteri, saya paham di buku ini akan ditemukan petualangan Trio Detektif dalam mengungkap satu kasus. Kali ini objek cerita yang diangkat adalah burung nuri.  Burung nuri tersebut menjadi pemegang petunjuk untuk satu misteri yang harus dipecahkan.

Sesuatu yang baru bagi saya, ketika kemampuan burung dalam menirukan suara manusia, dijadikan bahan cerita misteri. Saya sebenarnya pernah membaca fabel yang mengangkat kemampuan burung beo menirukan suara orang untuk mengusir kancil-kancil yang hendak mencuri mentimun. Fabel itu terasa asyik diikuti sebab ada muatan moral. Tapi pada kisah Misteri Nuri Gagap, kemampuan tersebut digunakan sebagai petunjuk yang harus dipecahkan. Ditambah, ucapan yang ditirukan burung nuri tersebut merupakan penggalan sastra inggris. Ini menjadi menarik karena penelusuran mencari burung nuri yang hilang, membawa Trio Detektif pada kasus yang besar.

Robert Arthur selaku penulis, pada Misteri Nuri Gagap sukses mengecoh saya dalam melihat tokoh Mr. Claudius. Di awal buku pun, Mr Claudius sudah diterangkan sebagai pencuri burung nuri. Saya menilai jika dia sosok yang jahat. Sebut saja tokoh antagonisnya. Tapi setelah cerita berkembang, kejutan mengenai Mr. Claudius membuat saya bergumam ‘Kok, begini?’. Saya merasa dibohongi karena sudah terlalu banyak adegan adu cepat antara Trio Detektif dan Mr. Claudius dalam mendapatkan burung nuri lainnya. Ya, burung nuri yang saya maksud bukan hanya dua ekor, melainkan ada enam ekor dan satu lagi burung beo. Burung-burung itu diberikan nama yang unik dan mengucapkan petunjuk yang sulit dipecahkan.


Dan kasus besar yang akhirnya menyeret Trio Detektif adalah pencurian lukisan berharga yang dilakukan John Silver. Dengan cerdas sekali, ketika John Silver merasa dirinya tidak akan lama lagi hidup, ia memberikan teka-teki kepada rekannya supaya dipecahkan. Tujuannya adalah menemukan lukisan berharga itu.

POV. Plot. Karakter. Opini.
Dominan sudut pandang ketiga yang dipakai penulis. Namun, pada  Pendahuluan dan Tambahan Dari Alfred Hitfiled, penulis memakai sudut pandang pertama dari sutradara kenamaan itu. Sedangkan alurnya menggunakan alur maju.

Karakter utama adalah Jupiter Jones, Peter Crenshaw dan Bob Andrews. Jupiter merupakan karakter yang cerdas. Peter jadi karakter yang kuat fisik dan bisa diandalkan dalam situasi sulit. Sedang Bob menjadi si ahli tulis dan berwawasan luas. Pada seri kali ini muncul Mr. Claudius yang gampang panik dan marah. Ia juga tipe orang yang berobsesi tinggi sehingga untuk mewujudkannya kadang segala cara dilakukan. Ada juga Mr. Hugenay, si pencuri barang seni yang cukup cerdik. Namun, ia tipe pencuri yang berkelas sebab ketika ia kalah oleh Trio Detektif, Mr. Hugenay mengakuinya terus terang dengan menelepon langsung pada Trio Detektif.

Karakter pendukung lainnya masih banyak. Disarankan untuk dibaca saja serinya. Dan ternyata, karakter Carlos yang pernah muncul pada seri Misteri jeritan Jam, itu bermula dari seri ini, bagaimana ia bisa tinggal di Jones Salvage Yard.

Adegan favorit.
Saya paling suka ketika adegan kejar-kejaran mobil yang dikendarai Mr. Claudius oleh mobil Mr. Hugenay. Lumayan menegangkan. Menurut deskripsi, settingnya ada di pinggiran tebing. Lumayan ngeri dibayangkan jika sampai mobil Mr. Claudius sampai jatuh. Tamatlah riwayat Peter dan Bob. Baca saja halaman 169 – 180.

Petik-petik.
Setelah membaca keseluruhan cerita, yang paling berkesan adalah ketika Trio Detektif memberikan hadiah kepada Carlos. Mereka menunjukkan rasa peduli yang tinggi begitu mengetahui kehidupan Carlos dan Paman Ramos yang tinggal digubuk reot. Saya tersentuh dan diingatkan untuk menjadi pribadi yang mudah menolong.

Final. Rating.
Setelah membaca dua seri Trio Detektif, saya terpacu untuk membaca seri yang lainnya. Ceritanya memang menagih dan menyenangkan diikuti. Lalu, Misteri Nuri Gagap ini saya berikan rating 4/5.

6 comments:

  1. Wiih mas adin ternyata betah juga ya baca ebook. Kalau saya mah anti banget haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena belum punya bukunya, jadi mencoba media apa aja, hahaha :)

      Delete
  2. Trio detektif memang bikin nagih, aku juga punya buku ini tapi ketumpuk entah di mana. Setelah baca ulasan ini, jadi pengen baca juga ah seri-seri lainnya

    (Dion Yulianto)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga coba mau baca seri lainnya sampai lengkap. Bagus ceritanya sih! :)

      Delete
  3. kayaknya keren nih buku.. jadi pengen baca

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba baca atuh. Menurut saya sih buku ini keren. :)

      Delete