[Buku] The Hate U Give (Benci Yang Kau Tanam), Angie Thomas


Judul: The Hate U Give (Benci Yang Kau Tanam)
Penulis: Angie Thomas
Penerjemah: Baromah Ruziati
Penyunting: Mery Riansyah
Penerbit: PT Gramedia Pustaka Utama
Cetakan: Pertama, 2018
Tebal buku: 488 halaman
ISBN: 9786020381305
Harga: Rp99.000 (via bukabuku.com - sebelum diskon)

Novel pertama dari Angie Thomas ini memang sudah terkenal karena wira-wiri di beberapa situs buku dengan komentar-komentar positif. Di informasi itu juga dikatakan jika novel ini mengangkat isu rasisme antara orang kulit putih dan orang kulit hitam.

Starr Carter, gadis berkulit hitam menyaksikan sahabatnya, Khalil, ditembak polisi. Kasus ini menjadi sorotan media nasional karena ada unsur tindakan rasisme. Yang lebih parah, pelakunya adalah polisi yang seharusnya tidak melakukan tindakan itu. Dalam penyelidikannya, Starr harus bersaksi. Proses bersaksi inilah yang kemudian diulik oleh penulis dalam memikat pembaca. Berat sekali untuk menyuarakan kebenaran yang berasal dari orang kulit hitam, menjadi fokus Angie menjalankan alur ceritanya.

Tema besar di buku ini memang mengenai fenomena rasisme yang terjadi di Amerika. Penulis memberikan gambaran kepada pembaca bagaimana orang-orang berkulit hitam berjuang menghadapi stereotip orang kulit hitam dan lingkungannya yang dikenal kacau. Penulis tidak memihak antara kulit hitam atau kulit putih dengan menghadirkan tokoh perwakilan dua kubu tersebut dalam karakter baik, tidak semuanya buruk. Angie seolah hanya ingin memperlihatkan jika di Amerika pernah ada kasus rasisme.

Novel The Hate U Give juga tidak meninggalkan tema lainnya sehingga novel ini tergolong masih ringan dibaca. Unsur percintaan pun diselipkan melalui karakter Starr dan Chris. Keduanya berbeda warna kulit dan keduanya sepakat itu bukan masalah yang harus dimasalahkan. Beberapa bagian akan membuat kita ikut tersipu. Tema komedi pun mewarnai keluarga Carter melalui kegemasan tokoh Sekani, adik Starr, yang kerap mengingatkan uang satu dolar untuk siapa pun yang mengucapkan kata umpatan. Selain itu, Daddy pun tipe ayah yang bisa melucu terutama jika menggoda Starr dan pacarnya. Ada juga tema persahabatan yang menguras emosi antara Starr, Maya, Hailey, DeVante, dan Kenya. Banyak hal yang diceritakan Angie mengenai hubungan mereka dan konflik-konflik khas remajanya.

Dan menurut saya, tema keluarga di novel ini lebih banyak dibandingkan tema lainnya. Kita akan melihat bagaimana menjadi orangtua yang baik untuk anak-anak. Di sini tidak melulu diceritakan menjadi orangtua itu mudah. Apalagi ketika harus menghadapi sifat egois dari anak yang sudah remaja. Tetapi, saya pastikan menjadi orangtua harus lebih kuat, harus lebih tegas, dan harus lebih bisa dibandingkan anak-anaknya.

Tokoh favorit saya tentu saja Lisa, Momma-nya Starr. Saya melihat dia sebagai sosok ibu yang terbaik. Dia bisa menempatkan diri secara tepat dan utuh. Ada kalanya dia terlihat menyebalkan, tapi sikap dia untuk kebaikan semua. Ada kalanya dia terlihat lembut perhatian, dan itu dilakukan dia untuk memberikan tempat nyaman buat anak-anaknya. Beberapa bagian menjadi sangat emosional jika menyangkut kasih sayang orangtua dan anak.

Momma menggebrak meja, dan aku terlonjak. “Tutup mulutmu!” teriaknya. Dia berbalik, air mata mengaliri wajahnya. “Khalil bukan sekadar teman main baginya. Khalil putranya, kaudengar? Putranya!” Suara Momma serak. “Dia mengandung anaknya, melahirkan anak itu. Dan kau tidak berhak menghakiminya.” (hal.102).

“Aku tak peduli kalaupun itu masalah.” Momma menatapku. “Dia tidak akan menjalaninya sendirian.” (hal.104)

Akhirnya, saya memberikan nilai 4/5 untuk novel debut yang beberapa kali membuat saya berdebar dengan akhir ceritanya. Saya merekomendasikan buku ini sebab banyak nilai luhur yang bisa dicontoh.

4 comments:

  1. Mas, bahasa terjemahannya enak apa enggak? :D

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. Iya, versi ebook premium Gramedia Digital. Jadi kalo pas nggak langganan, nggak bakal bisa baca ulang. Hehehe

      Delete