[Buku] Kupu-Kupu Bersayap Gelap karya Puthut EA


Judul: Kupu-Kupu Bersayap Gelap
Penulis: Puthut EA
Penyunting: Nody Arizona
Pemeriksa aksara: Prima S. Wardhani
Ilustrasi sampul & isi: Saipul Bachri
Penata isi: Azka Maula
Penata sampul: Narto Anjala
Penerbit: Penerbit Mojok
Cetakan: II, Februari 2016
Tebal: xvi + 168 hlm.
ISBN: 9786021318256

Saya setuju dengan pernyataan Rusdi Mathari dalam pembukaan buku kumpulan cerpen ini, "... karena tulisan yang ditulis dengan sepenuh perasaan akan sampai pula pada perasaan pembacanya."(hal. viii) Begitu juga 13 cerpen yang ada di buku ini, penulis menuliskannya dengan penuh perasaan dan hampir semua ceritanya menyentuh ke lubuk hati saya sebagai pembaca. Mungkin karena semua cerita pendek disini punya benang merah: tragedi yang tragis.


Laki-Laki yang Tersedu. Menceritakan kesedihan perempuan yang saat dia kecil jauh dari orang tua, saat remaja mengenal laki-laki brengsek yang membuatnya hamil, bahkan pernikahannya hanya jalan suaminya melampiaskan nafsu. Mereka akhirnya bercerai dan dia harus dipisahkan dari anaknya. Karena beratnya beban kesedihan, dia kerap ingin bunuh diri. Tetapi bayangan wajah anaknya mampu mencegah niat itu. Ketika dia bertemu laki-laki yang baik, dia menolaknya dengan alasan sebuah cerita kesedihan yang ia tanggung selama ini. Begitu selesai mendengar ceritanya, benar saja, si laki-laki tadi hanya menangis tersedu.

Kenanga. Menceritakan kekesalan kakak laki-laki menghadapi adik perempuannya yang suka menyepelekan sesuatu. Termasuk uang seratus ribuan yang dikeluarkan Kenanga untuk mentraktir dia dan teman-temannya padahal kehidupan Kenanga sudah sangat prihatin. Peristiwa besar terjadi saat adiknya membawa temannya menginap hingga beberapa hari di kontrakannya. Ratna hamil. Dan kejadian ini membuyarkan niat baik si kakak untuk meminang gadis baik seperti Kenanga.

"Kita harus mensyukuri pencapaian-pencapaian kecil dalam hidup ini, untuk menekan hasrat yang tidak ada habisnya, sekaligus agar tidak merasa lelah." (hal. 19).

Bunga dari Ibu. Pasangan Ibu dan anak memutuskan untuk berkabar dengan bunga yang mereka tanam di depan jendela. Jika bunga layu berarti ada yang tidak beres. Jika bunga kelihatan segar berarti ada kabar membahagiakan. Namun saat si anak menggugurkan kandungannya karena laki-laki itu tidak mau tanggung jawab, dia merahasiakan dari ibunya. Si Ibu menjadi tidak percaya dengan pertanda bunga lagi. Dan si anak kaget saat pulang ke rumah ibunya, tanaman yang ditanamnya juga sudah tidak ada. Ketika dia pulang ke rumahnya, dia pun mencabut tanaman yang ditanam ibunya.

"Apakah ibu mengajarimu memberi uang hanya dengan recehan?" (hal. 29)

Benalu di Tubuh Mirah. Mengangkat tema nepotisme yang praktiknya sudah mencapai level jabatan pemerintah paling bawah. Bukan hanya di lingkungan pekerjaan si ibu, tetapi anaknya yang SD pun ditimpa. Si anak gagal memimpin lomba pramuka gara-gara digantikan secara sepihak oleh anak baru yang merupakan anak camat.

Membaca cerita ini mengingatkan saya pada novel Kim Ji- Yeong Tahun 1982 karena menyinggung peran laki-laki yang lebih mendominasi.

... tidak pantas dalam hidup ini untuk mendapatkan sesuatu yang bukan dari hasil kerjanya. (hal. 36)

Sesuatu Telah Pecah di Senja Itu. Gara-gara panggilan tugas membela negara, seorang suami meninggalkan istrinya. Keadaan genting saat itu membuat kabar suaminya tidak jelas. Hingga datang sahabat suaminya yang mengabarkan kalau suaminya tidak selamat dan si suami berpesan agar si istri menikah lagi.

Butuh waktu lama bagi si istri untuk menikah dengan pilihan sahabatnya itu. Dan butuh waktu lama lagi baginya untuk menerima dan mencintai suaminya yang baru. Hingga pada suatu senja setelah beberapa tahun, sahabat suaminya bertamu dengan pesan yang tidak keluar dari mulutnya. Saat itulah si istri tahu kalau suaminya yang diangka meninggal ternyata masih hidup.

"... kadang kala banyak jalan hidup yang tidak bisa kita pahami. Hidup ini bukanlah sesuatu yang bisa kita pilih. Ini bukanlah masalah senang atau tidak senang. Tapi putuskanlah. Sebab hidup ini adalah sebuah keputusan..." (hal. 53)

"Percaya saja hukuman itu akan datang, entah kapan dan datang dari mana. Tapi kalau kamu tidak mencoba berdamai dengan masa lalumu, kamu akan rugi..." (hal. 55)

Drama Itu Berkisah Terlalu Jauh. Seorang anak perempuan yang terlibat hubungan dengan anak laki-laki tetangga dekatnya hingga dia hamil. Karena keadaan negara yang sedang genting, si laki-laki menghilang. Beruntungnya ada laki-laki baik yang mau menikahi dengan membawa cerita kebohongan. Namun penyesalan itu selalu datang ketika si perempuan tidak bisa berterus terang kepada ibu si laki-laki yang kerap melamun karena kesedihan, kalau dia sudah menjadi nenek bagi anaknya.

Dalam Pusaran Kampung Kenangan. Rasa miris seorang pemuda yang mendapati kampungnya berubah karena zaman. Meski dulu penduduknya suka mabuk dan judi, hampir tidak ada kejahatan saat itu. Berbeda dengan saat ini yang rasanya selalu ada kematian di kampung itu. Terutama orang-orang yang sudah tua, yang dikabarkan kematian mereka karena menanggung sedih dengan kejadian buruk yang menimpa.

Gayung Plastik. Mbah Supri dan Mas Joyo bisa dikatakan orang gila. Tapi dalam beberapa kejadian, kedua orang ini sangat membantu warga. Keisengan dua anak dari warga baru yang berasal dari kota membuat ayah mereka memukuli Mbah Supri dan Mas Joyo. Bahkan sampai tega menghancurkan gayung yang merupakan satu-satunya barang berharga bagi keduanya. Sejak itu Mbah Supri dan Mas Joyo selalu tinggal di pos ronda sampai mereka meninggal. Itulah hari paling menyedihakn untuk warga sekampung.

Rasa Simalakama. Menceritakan dua pasang kekasih yang berat melanjutkan hubungan mereka karena beda agama. Si pria merasa tidak punya daya menentang perkataan ayahnya yang meminta dia menikahi perempuan soleha. Begitu juga si perempuan yang sulit menolak pesan ibunya untuk menikahi pria yang sekeyakinan.

"Tidak ada barang gratis dari langit, semua harus dengan pengorbanan, prihatin, dan kerja keras." (hal. 108)

Doa Berkabut. Cerita yang memaparkan kesedihan adik perempuan yang ditinggal mati kakak laki-lakinya karena dibunuh.

Rasa angkuh selalu muncul dari orang yang merasa dirinya lebih unggul dibanding manusia lain. (hal. 124)

Semakin banyak uang yang dimiliki oleh seseorang, semakin banyak kekuasaan yang digenggamnya. (hal. 125)

Di atas seluruh kesempurnaan hanya ada kesederhanaan. (hal. 126)

Ibu Pergi ke Laut. Menyedihkan membaca kisah kerinduan seorang anak kepada ibunya yang menjadi korban tsunami di Aceh. Dia sampai menulis surat yang dihanyutkan di sungai supaya sampai kepada ibunya yang ada di laut. Yang paling nyesek adalah reaksi ayahnya. ketika ditanya soal ibunya, sang ayah selalu menangis.

Bocah-Bocah Berseragam Biru Laut. Menarasikan banyak kesedihan dari sudut pandang anak-anak yang mati. Ada yang ikut dibakar saat ibunya putus asa kepada kehidupan. Ada yang meninggal di jalan ketika rumah sakit menolak pengobatan. Bahkan ada yang bunuh diri karena malu belum bayaran sekolah.

Kupu-Kupu Bersayap Gelap. Hanya cerpen terakhir ini yang saya tidak paham kisahnya mengerucut kemana. Tetapi saya sedikit memahami jalan cerita mengenai pria yang kerap dihinggapi mimpi aneh. Dan dia sering kumat mengalaminya. Semacam terkena syndrom. Hanya saja si pria ini menyangkut-pautkan dengan kupu-kupu bersayap gelap.

Membaca 13 cerita yang ada membuat saya merenungkan banyak nilai-nilai kehidupan. Karena temanya yang mengangkat sisi kemanusiaan, siapa pun yang membaca buku kumcer ini pasti akan setuju jika buku ini bagus. Banyak pesan juga yang disampaikan penulis dalam ceritanya. sehingga kita bisa belajar lebih banyak kebaikan dari buku ini.

Kelebihan cerita pendek, untuk menyelesaikannya tidak membutuhkan waktu yang lama. Dan pesan yang tersurat di dalamnya biasanya langsung bisa dipahami. Akhirnya saya memberikan buku ini nilai 4 dari 5.

8 comments:

  1. E tau ga sih din aku oenggemar buku buku puthut ea huahahha
    Ga tau kenapa judul2 buku beliau eye catchy gitu
    Ini aja dari kemaren aku mau beli tapi bingung mau judul yang mana, selain judul yang ini aku lagi ngarah seekor bebek yang mati di dekat kali huahahhaha #antusias parah, sinopsisnya aku baca tar kalau aku uda jadi belik hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya sudah punya 3 judul berarti tinggal koleksi buku lainnya. Judulnya bener2 bikin pengen baca.

      Setau saya banyak yang memuji buku Seekor Bebek yang Mati di Dekat Kali, katanya bagus juga. Saya juga bakal nyari ah.

      Saya juga nunggu resensinya di blog Mabuk Nita kalo gitu, hehe

      Delete
  2. review nya oke nih mas. ada jualan nya ga ya utk e book ny?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih. Saya sih menyarankan untuk buka saja di perpustakaan online. soalnya saya belum ngecek ebook di beberapa toko online.

      Delete
  3. Saya suka baca kumcer, dan Puthut EA ini lebih sering saya baca kepingan2nya di koran,,, boleeeh nih kapan2 masukin wishlish ini.. apalagi saya juga pembaca Mojok, yaa buku2nya juga selalu menarik perhatian sy walau selama ini hanya baca kolom esainya yang jenaka,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah penggemar karyanya Bang Puthut juga rupanya. Buku ini harus masuk wishlist, rugi kalau enggak, hehe. Saya juga senang baca mojok.co soalnya pembahasannya fokus dan update materinya

      Delete
  4. Bagian yang paling saya ingat dari buku itu ialah bocah berseragam biru laut dan bocah yang mengirim surat ke laut. Buat saya, masa kecil semestinya jadi momen yang menggembirakan. Banyak yang bilang kesedihan berat pada masa itu bisa menimbulkan trauma. Sialnya, kehidupan tidak selalu sesuai dengan harapan. Entah kenapa saya jadi gampang sedih saat melihat mereka mendapatkan kemalangan semacam itu pada usia muda, sekalipun hanya dalam bentuk fiksi--baik teks maupun visual.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dua cerpen yang kamu sebutin mengena juga. Kayak semacam pembelaan untuk menggembirakan masa kanak-kanak. Tapi ya gitu, kadang sebagian anak-anak bisa dikatakan tidak beruntung mendapatkan masa yang menggembirakan.

      Saya paling terenyuh di cerpen Ibu Pergi ke Laut. Soalnya inget tragedi tsunami itu. Perasaan kehilangan yang dirasakan anak-anak itu seperti kezaliman saja. Karena menurut saya mereka belum pantas mengalami kehilangan saat mereka belum paham makna kehilangan. Nyes lah pokoknya perasaannya.

      Delete