[Buku] Wonderful Life karya Kiki Raihan


Judul: Wonderful Life: The Novel
Penulis: Kiki Raihan
Berdasarkan skenario film: Jenny Jusuf
Penyunting: Anida Nurrahmi
Penataletak & Perancang sampul: Teguh Tri Erdyan
Ilustrasi: Aqillurachman A. H. Prabowo
Penerbit: Kepustakaan Populer Gramedia (KPG)
Cetakan: I, Oktober 2016
Tebal: iv + 147 hlm.
ISBN: 9786024241964

Sinopsis Novel
Prestasi Aqil di sekolah tidak membanggakan. Padahal Amalia sebagai Uminya berharap dia sama berprestasinya seperti kala dia dan ayah Aqil sekolah dulu. Namun sampai Aqil berusia delapan tahun, dia masih kesulitan menulis dan membaca.

Tekanan bertambah ketika ayah Amalia ikut campur dengan keadaan Aqil. Hubungan mereka yang sudah runcing sejak lama bertambah memprihatinkan.

Apa yang salah dengan Aqil? Dan bagaimana kelanjutan hubungan Amalia dengan ayahnya?

Resensi Novel
Saya sudah tahu kalau novel ini tuh banyak dikomentari positif oleh beberapa blogger buku. Selain kisahnya yang sederhana, novel ini mempunyai kisah yang mengharukan. Namun baru kesampaian saat ini saya bisa membaca setelah mendapatkan novel ini kala ada bazar buku murah di Gramedia Cipto Cirebon.

Bakal sedih ketika di antara keluarga ada konflik. Bakal bahagia ketika keluarga menjadi harmonis. 

Tema yang paling sering bikin saya berkaca-kaca adalah tema keluarga. Ketika membaca buku dengan tema keluarga, mendadak suka merasa terharu, merasa kehangatan, bahkan merasa rindu. Begitu juga dengan novel Wonderful Life ini, mampu membuat saya hampir menangis, karena di dalamnya mengusung kisah hubungan orang tua dan anak.

Hubungan Amalia dengan ayahnya, hubungan Amallia dengan Aqil. Hubungan Amalia dan ayahnya terjalin begitu kaku. Asal mulanya karena ayahnya kerap menuntut anak-anaknya untuk berprestasi. Kebahagian beliau seolah hanya diukur dari seberapa hebat anak-anaknya dalam nilai akademis, dalam level karir, bahkan dalam memilih kualitas pasangan.

Pola asuh yang dilakukan ayahnya Amalia membentuk Amalia menjadi serupa. Dia pun secara tidak sengaja menuntut Aqil untuk sama berprestasinya seperti saat dirinya kecil dulu. Makanya, begitu Aqil didiagnosa mengidap disleksia, Amalia merasa ketiban musibah besar.

Daripada malu, Amalia berupaya mencari pengobatan alternatif ketika pengobatan dokter dan psikolog tidak membuat perubahan pada Aqil. Dia rela cuti selama semingguan untuk menempuh perjalanan dari Jakarta ke daerah jawa.

Dalam kehidupan nyata pasti ada jenis orang tua yang menuntut anaknya berprestasi gemilang. Obsesinya itu tentu saja merampas hak anak untuk bermain dan merasa bebas karena si anak disibukkan dengan berbagai les dan dibebankan waktu belajar yang lebih banyak. Sebenarnya menjadikan anak berprestasi, apalagi dengan alasan agar masa depannya cerah, bukan kesalahan juga. Menurut saya, yang salah itu ketika harapan tadi menjadi obsesi. Kemudian anak dijadikan robot untuk mencetak banyak prestasi dan kemudian memproduksi kebahagiaan bagi orang tuanya.

Hubungan Amalia dan ayahnya yang kaku secara langsung menohok perasaan saya karena begitulah hubungan saya dengan orang tua. Tetapi alasannya bukan karena obsesi berprestasi. Saya dan saudara saya lahir di desa. Pada saat kami kecil, orang tua sibuk mencari uang dengan menggarap ladang. Dari pagi buta hingga menjelang senja. Begitu mereka sampai rumah, keadaan sudah kelelahan. Akhirnya jarang sekali mereka bertanya kepada kami apa yang kami lalui seharian, apa yang terjadi di sekolah atau pertanyaan apa lainnya.

Setiap hari kehidupan diisi oleh peran masing-masing dan dunia masing-masing. Kecuali jika ada kebutuhan saja, kami akhirnya saling berbicara. Sampai kami dewasa, jarang sekali menemukan momen dimana kami sebagai anak berbicara dari hati dengan orang tua. Sehingga begitu membaca novel ini, perasaan saya seperti dicubit. Ada rasa perih dan ada rasa rindu.

Ibu adalah pahlawan super hebat yang diciptakan Tuhan untuk anak-anaknya. 

Semua ibu akan mengorbankan apa pun demi kebahagian anak-anaknya. Karena bagi mereka, anak adalah harta paling berharga yang tidak punya nilai saking bernilainya. Begitu juga Aqil bagi Amalia.

Begitu Aqil diketahui mengidap disleksia, Amalia memang sedih luar biasa. Tetapi ketika ayahnya mengatakan Aqil sakit, Amalia justru menolak kenyataan itu dan mengatakan Aqil baik-baik saja dan dia anak yang sempurna.

“Setiap anak terlahir ke dunia apa adanya. Sesempurna apa adanya. Tugas kita hanya merawat dan mencintai mereka juga apa adanya. Kita bantu dia menemukan kekuatan dirinya.” (hal.18)

Amalia pun mencari cara untuk menyembuhkannya. Dia mendatangi beberapa psikolog dengan hasil yang nyaris sama. Disleksia tidak bisa disembuhkan dan psikolog menyarankan agar anak yang mengidapnya jangan dianggap sebagai pasien melainkan harus dijadikan sahabat.

Belum puas dengan saran psikolog, Amalia mencari pengobatan alternatif ke daerah jawa. Perjalanan seminggu yang dilakukan dia dan Aqil menjadi perjalanan yang membuka pikiran untuk melihat Aqil sebagaimana adanya. Perjalanan mereka begitu seru karena mengalami banyak masalah walau akhirnya menghasilkan makna kehidupan yang baru dan lebih baik.

Sebenarnya apa yang dialami Amalia, dialami juga oleh kakak perempuan pertama saya. Dia memiliki anak kedua, seorang anak perempuan, yang didiagnosa ada syaraf yang tidak benar. Sakit ini menyebabkan si anak mengalami perkembangan berpikir yang lambat dan tangan kirinya tidak bisa lurus. Tetapi saya mendengar langsung dari mulut ibunya jika dia ikhlas menerima kondisi anaknya dan dia akan berjuang sebaik mungkin untuk mengurus anaknya itu sampai dia tidak sanggup. Kakak saya sadar dari awal kalau anaknya akan mengalami banyak kesulitan seiring bertambah usianya. Sehingga sejak awal pula dia meniatkan diri.

“..., karena anak semua terlahir sempurna. Pandangan kita yang membuat mereka seolah cacat dan tak sempurna.” (Hal.50)

Metamorfosis manusia terjadi saat hal tidak menyenangkan menimpa.

Saya menyoroti betul karakter Amalia dari awal buku dan saya tidak suka dengan karakternya. Amalia digambarkan sebagai perempuan kota yang menginginkan kesempurnaan dalam banyak kehidupannya. Terutama soal pekerjaan dan kondisi anaknya. Dan begitu hal buruk menimpa, dia bertambah buas dan judes. Ini semata-mata akibat dia stres dengan kondisi buruk yang tidak bisa dikendalikan olehnya. Dia sebenarnya sudah kalah oleh keadaan buruk tadi tapi dia ngotot untuk memenangkannya sehingga yang terjadi dia berubah jadi seperti monster, tidak mampu mengendalikan diri.

Sepanjang perjalanan pun menempa Amalia dengan banyak keadaan apes. Sinyal internet tidak ada padahal dia butuh membuka email dan menghubungi kantor demi proyek raksasa yang sedang dia garap. Listrik mati ketika Amalia sedang mengerjakan laporan di sebuah warnet. Mobil ban kempes dalam perjalanan di antah berantah sedangkan jalan sudah sangat sepi yang akhirnya memaksa dia dan Aqil naik mobil bak terbuka yang ada kambingnya. Bahkan dompetnya sempat hilang yang akhirnya membuat Amalia dan Aqil kabur dari warung makan karena tidak bisa membayar.

Namun kita semua sepakat, dalam banyak kesusahan pasti ada nilai-nilai yang bisa dipetik. Hikmah inilah yang membuat kita sebagai manusia banyak mengalami perubahan. Ibaratnya ulat yang bermetamorfosis menjadi kupu-kupu yang indah.

Menikmati hidup dengan menikmati apa yang disediakan Tuhan tanpa menuntut lebih.

Dari Aqil yang tidak lancar menulis dan membaca, kita bisa belajar menikmati hidup yang sesungguhnya. Kepolosan Aqil membuat dia begitu mudah antusias dan girang ketika menemukan banyak hal baru. Dia berubah menjadi sosok yang ringan dan lepas.

Kita pun bisa belajar hal yang sama untuk mendapatkan kebahagian hidup. Mulailah untuk tidak memasang ekspektasi terhadap banyak hal dan tidak membuat banyak aturan untuk banyak hal. Ketika kita menjalani hari dengan kondisi minim ekspektasi dan aturan, kita akan menjadi pribadi yang ringan dan secara otomatis memunculkan sosok polos anak-anak.

Misalnya ketika kita mengerjakan proyek kerjaan, jangan memasang ekspektasi sempurna, karena hal ini justru membuat fokus kita hanya menyorot kepada ekspektasi. Bukan kepada banyak perbaikan dan inovasi dari proyek kerjaan tadi. Atau ketika kita memilih liburan, jangan membuat aturan nanti begini – harus begitu – nggak mau ini – nggak akan begitu, tetapi pasang diri saja dan menikmati proses perjalanan. Tersesat, biasa. Kelelahan, biasa. Kulit iteman, biasa. Dengan menanggap banyak kejadian menjadi hal biasa, pikiran kita akan lebih fokus menikmati perjalanan tanpa diganggu gusar oleh hal-hal tidak terduga.

Akhirnya dan Rating 
Novel Wonderful Life memiliki nilai keluarga yang sangat bagus. Siapa pun yang membaca novel ini semoga sama tercerahkannya seperti yang saya alami. Bisa melihat keluarga dengan sudut pandang yang jauh lebih baik. Bisa merubah kita semua menjadi orang-orang dengan kepribadian yang lebih santun. Akhirnya saya memberikan novel ini nilai 4 dari 5.

*****

Disleksia/Dyslexia
(sumber: www.alodokter.com)

Disleksia adalah gangguan dalam proses belajar yang ditandai dengan kesulitan membaca, menulis, atau mengeja. Penderita disleksia akan kesulitan dalam mengidentifikasi kata-kata yang diucapkan, dan mengubahnya menjadi huruf atau kalimat.

Disleksia tergolong gangguan saraf pada bagian otak yang memroses bahasa, dan dapat dijumpai pada anak-anak atau orang dewasa. Meskipun individu dengan disleksia kesulitan dalam belajar, penyakit ini tidak memengaruhi tingkat kecerdasan seseorang.


8 comments:

  1. gue kadang selalu berusaha untuk enggak memilih buku yang bertemakan tentang keluarga. karena endingnya, gue akan sedih setelah membacanya.
    hahah

    tapi, orangtua akan selalu begitu sih. mengharapkan yang terbaik untuk anaknya, bahkan harus lebih baik dari orangtuanya sendiri. dan itu juga terjadi dalam kehidupan gue. meskipun saat ini, rasanya sudah lebih ringan dan tidak terbebani, karena orangtua sudah mulai menerima dan tidak menyuruh anaknya harus seperti ini dan itu.
    malah, kunci keakraban gue dengan orangtua, ya saat gue tinggal di Mesir seperti ini. dan hanya komunikasi melalui video call saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya justru lebih seneng tema keluarga soalnya bikin hangat di hati.

      Beruntung yang bisa video call an sama orang tua. Soalnya orang tua saya mah gaptek pisan. Jadi malah pada nggak mau walau sekadar teleponan

      Delete
  2. buku yang rekomended buat dibaca orang tua :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget. Biar membebaskan anak-anaknya berprestasi dengan tanpa beban.

      Delete
  3. Apapun yang temanya keluarga ini lebih menyentuh, ya?
    Ga cuma novel. Ah...mendadak ingin baca juga ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Mungkin relate karena kita semua memiliki keluarga. Harus baca, apalagi untuk pembaca perempuan, mengena dan mempunyai pengajaran yang bagus.

      Delete
  4. Replies
    1. Terima kasih banyak sudah mampir, hehe

      Delete