Lelah Itu Nikmat Allah SWT Juga


Saya menulis sekarang, ketika saya sedang pulang ke rumah orang tua di Desa Durajaya, salah satu desa yang ada di Kabupaten Cirebon. Kegiatan rutin setiap akhir pekan, saya selalu setor wajah kepada Bapak dan Ibu.

Menjelang tidur begini, dengan laptop masih nyala, hati saya gusar. Sedikit resah. Pikiran saya jalan ke masa lalu yang lebih banyak diisi kegagalan. Akhirnya saya memutuskan untuk mengetik artikel baru, berupa renungan, sekaligus curhat terselubung.

Saya lelah. Perasaan ini hampir sudah saya rasakan dua mingguan. Mungkin karena saya sedang disibukkan dengan auditor di kantor, juga belum sempat jalan-jalan. Pengen banget renang lagi ke Situ Janawi untuk memulihkan kemerosotan mood saya yang sedang anjlok.

Ditambah kemarin-kemarin saya harus menghadapi kawan kampus yang ngambek gara-gara nggak masuk ke kelompok tugas. Sampai malam-malam saya chatingan sama orang itu dengan nada super kesal karena menurut saya masalah itu sepele. Ditambah dia mengungkit keengganan saya sekelompok sama dia yang saya utarakan ke salah satu temen kampus lain saat semester 1 atau 2, saya lupa. Kejadian ini bikin nambah masalah saja. Namun beruntung saya segera menyelesaikannya walau untuk saat ini saya dan dia sepakat tidak saling mengusik.

Pikiran saya juga rada terganggu dengan kejadian hari Jumat kemarin. Ketika penilaian KPI (semacam penilaian kinerja) di kantor, saya yang mendapatkan kesempatan untuk mengungkapkan apa yang saya pikirkan setelah penilaian KPI-nya selesai, saya bercerita tentang keresahan saya yang ternyata saya iri dengan rekan kerja saya yang gajinya lebih tinggi.

Saya hanya ingin bercerita dan tidak menuntut. Soalnya saya rada terganggu dengan fakta itu. Memang ya, untuk hal gaji, sebaiknya sesama rekan kantor tidak perlu tahu. Sayangnya, beberapa minggu sebelum penilaian KPI, secara nggak sengaja saya mengetahui gaji rekan kantor saya itu.

Apa yang bikin saya gusar? Tak lain karena saya merasa tanggung jawab saya besar dan bertumpuk-tumpuk. Bahkan tanggung jawab dia saja harus saya pikul. Saya merasa nggak adil saja. Karena saya pernah berada di posisi rekan kerja saya itu, dan saya tidak pernah melimpahkan persoalan kerjaan saya ke rekan kerja saya yang lama. Dia tahu beres. Tetapi dengan rekan kerja saya yang ini, saya harus ikut pusing pas dia dapat kerjaan pusing, sedangkan pas dia dapat gaji gede, saya kagak. Ah, ini bentuk iri hati saya saja rupanya.

Nah, pas makan siang di hari Jumat itu, saya dan beberapa rekan kerja diskusi soal mengontrol perasaan semacam ini. Dan nasihatnya bener-bener masuk ke hati saya. Pada akhirnya memang Allah SWT memberi gaji saya disini segitu. Dengan proses yang rada panjang dan sulit. Saya pun dipaksa harus mencoba ikhlas. Saya masih butuh kerjaan, jadi saya harus berlapang dada. Yang ditekankan rekan kerja saya itu, tata lagi niat kerjanya. Pastikan saja untuk beribadah. InsyaAllah rejeki yang nggak didapatkan disini, akan dikasih Allah SWT dari arah lain.

Sejak selesai makan siang itu, saya sungguh ikhlas dengan keadaan yang sedang saya hadapi, dan saya berniat akan kembali menata hati saya meniatkan banyak hal untuk beribadah.

Belajar kehidupan yang sebenarnya tidak dengan berpura-pura segalanya baik-baik saja. Melainkan menerima hal buruk dengan segenap hati. Selanjutnya kita hanya perlu melakukan banyak perbaikan diri dan mulai mencintai diri sendiri.

Semoga cerita saya kali ini bisa memberikan perspektif baru dalam menjalani esok hari.

6 comments:

  1. Memang pembicaraan tentang insentif alias gaji ini cukup sensitif ya din, pernah pas masih berkutat di dunia kerja, aku pernah mendapati info gaji senior kok sekian, padahal jabatannya uda setaraf di atasku, dalam hati ya aku akhirnya tetep ngekeep info gajiku, biar nda menimbulkan kecemburuan sosiel. Tapi kadang mengamati anak baru kok iming2 gajinya lebih gede lagi, wadaw ngalamat kacau pikiran ambo hahah


    #pernah banget terlibat situasi percakapan chat liwat media sosial dg orang ga dikenal dan beliaunya kayak nada marah marah tanpa kutahu sebab musababnya apa. Jatuhnya kayak beliau ini gagal paham. Padahal suasana hatiku juga lagi riweh mikirin anak-anak dan tetek mbengek dunia nyata, e lah kok malah ga sengaja dilibat libatkan percakapan yang melelahkan dengan orang ga dikenal yang salah persepsi alias gagal paham. Capek dan kesal, akhirnya kuputuskan menyelesaikan dg segera. Malas kali aku terlibat sesuatu yang aku sendiri pun ga ngerti beliau kesal karena apa. Sumpah kondisi kayak gini tuh merusak mood. Sekarang aku berusaha menghindari orang2 macam begini. Ga mau lagi lagi lah ketemu dengan yang modelnya suka gagal paham begini. Ga lagi lagi beneran. Ga mau berurusan untuk selama-lamanya biar ga cepat tua, karena aku orangnya suka yang adem adem saja, menjalani hidup dengan tenang dg kehidupan dunia nyata tanpa konfrontasi dunia maya yang bahkan kenyataannya sama sekali ga ada hubungannya denganku hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Mbak, soal gaji itu amat sangat sensitif. Saking sensitifnya, malah bikin iri hati. Kata orang sih lebih baik jangan tau berapa gaji temen atau rekan kerja, soalnya bawa pengaruh negatif dan bakal ganggu ke kinerja di tempat kerja. Saya aja menyesal mengetahui gaji rekan kerja yang waktu itu taunya nggak sengaja.

      Duh, kalo boleh milih mah nggak pengen ribut-ribut sama orang lain. Apalagi kalau perkaranya sepele. Selain bikin capek hati, justru buang-buang waktu aja. Makanya pada saat kejadian, saya langsung tuntaskan saja maunya bagaimana.

      Saya juga mending pilih kehidupan yang adem ayem kayak lagi di pantai hehehehe

      Delete
  2. "...Belajar kehidupan yang sebenarnya tidak dengan berpura-pura segalanya baik-baik saja. Melainkan menerima hal buruk dengan segenap hati. Selanjutnya kita hanya perlu melakukan banyak perbaikan diri dan mulai mencintai diri sendiri..."

    Kata-katanya dalemmm, mas...
    Kadang klo kita kecewa memang gak cukup cuma dengan menganggap semuanya baik-baik saja. Pasti butuh waktu utk ikhlas & akhirnya menyadari itu adalah yg terbaik. Terima kasih remindernya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Mbak. Semoga kita bisa belajar dari banyak kekecewaan yang sudah kadung menimpa.

      Delete
  3. Kalo ngomongin gaji mah kagak ada habisnya. Banyak-banyak bersyukur aja deh, masih banyak yang susah cari kerja.

    ReplyDelete