Susahnya Menulis Resensi Buku


Duh, saya akhirnya kebentur juga sama masalah menulis resensi buku. Jadi, beberapa hari lalu saya sudah menyelesaikan membaca satu judul buku yang menurut saya sangat bagus. Begitu menutup halaman terakhirnya, saya langsung menyalakan laptop dan mulai menulis data bukunya. Tetapi begitu mau mengulas bukunya, saya terpaku, bingung.

Ada yang pernah mengalami hal begini juga?

Saya mendiamkan otak saya beberapa hari kemudian, dan begitu mencoba mengetikkan lagi ulasan bukunya, tetap aja saya kesulitan merangkai kata. Kesel sendiri dong ujung-ujungnya.

Lalu saya memikirkan masalah utamanya. Dan ini masih dugaan aja ya. Takut-takut, saya sebenarnya kena masalah "hasil sempurna".

Lha, emang ada masalah begini di dunia blogger buku?

Entahlah. Saya hanya menduga. Alasan kenapa saya mandeg menulis resensi buku saat ini karena saya sudah membayangkan akan membuat resensi buku yang bagus, memikat, pakai bahasa yang renyah, dan lekat ke pembaca dengan gaya story telling yang mantap. Bukan apa-apa, soalnya buku yang kemarin sudah saya baca punya cerita yang bagus banget. Dan di benak saya ada keinginan untuk menuliskan resensi yang bagus juga.

Rupanya keinginan ini malah menjebak saya. Otak saya tidak bisa berpikir mengalir. Karena ekspektasi yang saya pasang terlalu tinggi, begitu mengetikkan hasilnya, duh jauh dari keinginan yang sudah saya idamkan di awal.

Saya jelas berontak dong mengalami fase ini. Rasanya nggak enak banget nyimpen PR bikin resensi dan PR ini justru menghalangi saya membaca buku lainnya. Akhirnya saya harus jujur ke diri sendiri kalau ada waktunya kita nggak bisa bekerja secara optimal sesuai yang kita inginkan, apalagi menargetkan hasilnya sempurna.

Mungkin ke depannya kalau saya mengalami hal serupa, saya akan menuliskan resensi bukunya dengan singkat saja. Enggak masalah walau hanya satu paragraf. Setidaknya dengan jalan ini, saya bisa membuat diri saya sudah menunaikan PR-nya. Saya juga bisa melanjutkan membaca buku lainnya.

Kalau di antara kalian ada yang mengalami mentok bikin tulisan bagus dan bisa mengatasinya, boleh dong kasih tau caranya di kolom komentar. Mungkin saja cara kalian mempan juga buat saya praktikkan.

Baiklah, sekian dulu latihan menulisnya. Semoga saya bisa terus menulis lebih banyak biar pun untuk hal-hal remeh.


13 comments:

  1. Loh ini kok gw baanget ya wakakakak kacau kamu mbak mbul

    Iya din serius ini jg yang lai kualami
    Nyimpen pr resensi buku. Ga cuma buku ding tapi juga sinopsis daftar gilm yang uda aku tonton dan baru aku list, rasanya bikin otak mendidih karena ada keinginan buat cepet mengolah tapi bgitu mau nulis bgimana prolog isi dan segala ulasannya stuck banget. Dan itu ga enak betul rasanya

    Sumpah kayak mendem jerawat yg mau meletus, soalnya daftar pr resensi buku n sinopsis ku uda ngantre banyak inih hahahhahahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha. Senasib banget Mbak. Padahal seharusnya jadi konten baru, tapi apalah daya, kemampuan terbatas.

      Saya mah lebih ke buku. Kalo film mau diresensi, saya nggak tau daftarnya udah berapa banyak. Wkwkwkwkwk.

      Super nggak enak. Dilanjutin dan dipaksain nulis, bawaannya kesel, "kok nggak bagus-bagus ya."

      Harus melawan ini mah!!

      Delete
  2. Yaampun komenku di atas banyak typo, oke gw ketik lagi deh ah hahah

    Loh ini kok gw banget ya wakakakak #kacau kamu mbak mbul

    Iya din serius ini jg yang lagi kualami
    Nyimpen pr resensi buku. Ga cuma buku ding tapi juga sinopsis daftar film baik film yang uda aku tonton atau yang baru aku list buat ditonton selanjutnya, yang nonton film 2 jem aja ngap-ngapan nulis reviewnya apalagi buku yg beratus2 halaman hahaha..

    rasanya bikin otak mendidih karena ada keinginan buat cepet mengolah tapi bgitu mau nulis bagaimana prolog, isi, dan segala ulasannya stuck banget. Dan itu ga enak betul rasanya

    Sumpah kayak mendem jerawat yang mau meletus, soalnya daftar PR resensi buku n sinopsis ku itu uda ngantre banyak inih hahahhahahahah
    #padahal tulisan resensi buku dan review film termasuk menyumbang statistik paling besar di blogku karena ulisan organik kan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha padahal mah saya udah paham maksud komennya Mbak.

      Tulisan organik? Baru denger istilah ini. Tapi bener, tulisan yang khas opini memang nyumbang kunjungan banyak. Karena disitu pembaca dikasih sajian artikel yang bener-bener mewakili siapa bloggernya.

      Delete
  3. Sering banget gini. Mau nulis resensi dengan semangat 45, pas udah setengah jalan lalu bingung mau gimana. Akhirnya mengendap di draft selama berbulan-bulan 😌

    Biasanya emang aku biarin aja dulu, sambil nulis resensi yang lain atau nulis artikel dengan tema lain (biar nggak terlalu tumpul skill nulisnya). 😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Senasib berarti, hehe. Saya juga sudah mengendapkan resensi buku tersebut beberapa hari ini dan kayaknya kalau mau diperbaiki, saya harus baca ulang agar merasakan lebih dekat dengan poin-poin yang penting untuk dibagikan.

      Delete
  4. Beban ya pasti ada, apalagi kalau misalnya di resensi sebelumnya banyak yang baca, minat, apalagi PV nya gede. Maka jadi beban buat nulis resensi selanjutnya.


    Kalau daku coba untuk menarik dari sudut pandang yang lain,diam dulu, nulis yang lain yang bukan resensi. Baru dah nulis itu resensi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kadang terbebani dengan resensi terdahulu. Tapi lebih banyaknya terbebani gara-gara baca resensi orang lain yang lebih bagus

      Saran yang akan saya coba terus pas mentok bikin resensi. Menyelingi dengan menulis artikel lainnya.

      Delete
  5. Saya kalau nulis buku diawal serius sampai tengah2 terkadang suka mandek juga jadinya yaa nggak kelar2..Haahaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penyakit banyak orang yang suka menulis, ya begini. Tos lah samaan, haha

      Delete
  6. Emang bener sih kalau mau menulis itu kadang tujuan utamanya, sebisa mungkin bikin tulisan yang memikat dan terkesan nyastra supaya lebih menarik. Tapi disisi lain malah jadi beban juga. Karena kadang hasil tidak sesuai dengan harapan. Adanya discrepancy atau kesenjangan antara hasil dan harapan. Alhasil akan kecewa jika tingkat harapan lebih tinggi daripada hasil.

    Saya sih biasanya kalau ngerasa belum pas atau sreg paling lama jadi draf. Tulis semaunya dulu, kalau mandek baca lagi bukunya sekilas nyari sesuatu yang sekiranya menarik. Pas lagi mood baru lanjut nulis lagi, terus biasanya sebelum publish di baca ulang dulu dan sering banget gonta-ganti hapus-tambah kata sama kalimat. Kalau udah sreg baru publish deh hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener. Dalam kayaknya saya termasuk yang suka masang harapan tinggi untuk setiap resensi saya. Malah kejebak sama harapan itu.

      PR banget juga kalau harus baca ulang bukunya. Seneng kalau bukunya yang kita sukai. Tapi kalo yang biasa, beban lagi. Makanya saya akalin dengan menandai banyak quote keren, momen klimaks cerita, informasi tambahan, dan lain lain. Jadi pas resensi nya gak sreg, saya tinggal baca lagi tanda-tanda tadi dan ini membantu banget mengingatkan poin poin yang sebelumnya memang pengen saya tulis

      Delete
  7. Saya paling enggak suka mengulas buku sampai dibikin tulisan di blog. Apalagi tiap satu judul buku bisa jadi satu tulisan. Takut hasilnya terlalu singkat. Makanya saya cuma pernah bikin satu ulasan novel 24 Jam Bersama Gaspar dan merangkum novel yang saya baca dalam setahun (2017). Itu biasanya per judul kira-kira 1-3 paragraf. Mungkin bisa dengan cara itu, Din, jika lagi buntu. Sebagaimana kamu meringkas kumcer Puthut EA kemarinan tuh.

    Masalah kenapa saya malas mengulas lagi, sebab ketika baca ulang merasa malu, kok pendapat saya kayaknya sok tahu banget. Begitu juga sewaktu membicarakan film.

    Namun, mulai tahun ini saya masa bodoh ajalah. Pemikiran kan bisa bergeser. Bisa aja buku yang saya ulas waktu itu memang berkesan. Misalnya, saya sempat memuja-mujanya dua tahun silam dan sekarang terasa biasa aja, bahkan jelek. Mungkin aja itu efek dari standar baru akan tulisan bagus yang saya bikin.

    Ulasan biasanya lahir dari pembacaan atau menonton ulang, dengan kata lain dinikmati lebih dari sekali. Kalau niatnya memang pengin mengulas, jelas butuh usaha ekstra. Jika diingat-ingat lagi, saya mampu mengulas dengan lancar justru pas pengin baca atau nonton ulang tanpa ada niat menuliskan komentar. Kelar baca/nonton akhirnya bisa bikin catatan singkat selayaknya pengin ngetwit.

    ReplyDelete