Wrap Up: Januari 2020


Sebagai pembaca buku, rasanya seneng banget setiap kali bisa mendapatkan buku baru. Tetapi kalau melihat daftar buku yang belum dibaca dan jadi timbunan, sedih juga sih.

Begitu awal tahun ini saya langsung mengingatkan diri sendiri untuk mengurangi membeli buku. Alasannya seperti yang saya bilang di atas, masih banyak timbunan buku yang belum dibaca. Kalau terus beli buku, mau sebanyak apa buku yang ditumpuknya.

Akhirnya ada peraturan tidak tertulis yang saya camkan. Boleh beli buku jika buku itu benar-benar disukai. Dan alasan lainnya kalau buku itu ada diobralan atau bazar.

Nah, untuk melengkapi artikel resensi buku, saya sengaja menghadirkan lagi nih konten wrap up setiap bulannya. Isinya membeberkan buku apa saja yang didapatkan dan buku apa saja yang sukses dibaca.

Cek daftarnya berikut ini ya!

BUKU YANG DIDAPATKAN DI JANUARI 2020

Novel Bilangan Fu dan Novel Manjali, karya Ayu Utami


Saya sudah pernah baca novel Bilangan Fu ini di I-Jakarta, sebuah apliaksi perpustakaan digital yang dikelola oleh pemerintah daerah Kota Jakarta. Dan karena novelnya bagus, saya bertekad harus punya buku fisiknya. Setelah novel ini mengendap di Wishlist, akhirnya semesta mendukung saya untuk memilikinya, berbarengan dengan munculnya notifikasi email dari apliaksi MyValue berupa voucher bulan ulang tahun berupa potongan 20%. Saya langsung beli sepaket dengan buku kedua series Bilangan Fu ini yaitu novel Manjali.

Novel Bilangan Fu: dari harga 120K jadi 96K. Novel Manjali: dari 65K jadi 52K.
Total beli jadi seharga 148K.

Novel Langit Merbabu karya Rons Imawan dan Novel Hector and The Secret of Love karya Francois Lelord


Kedua buku ini saya beli di acara bazar Out of The Boox yang digelar di Living Plaza Cirebon mulai tanggal 23 Januari sampai dengan 11 Februari 2020. Untuk novel Langit Merbabu saya beli lantaran dua alasan. Pertama, karena saya pernah membaca buku lainnya karya Bang Rons yang Udin Fabulous. Kedua, karena tema yang diangkat mengenai hiking ke Gunung Merbabu.

Lalu, buku Hector and The Secret of Love saya pilih karena buku pertamanya, Hector and The Seacrh for Happiness, pernah saya baca. Bahkan film Hector pun saya sudah tonton. Jadi begitu melihat buku ini ada di jajaran obralan, saya segera ambil.


Novel Langit Merbabu dibeli harga 25K sedangkan Novel Hector and The Secret of Love dibeli seharga 35K
Total beli buku jadi seharga 60K

BUKU YANG DIBACA DI JANUARI 2020


Untuk Januari 2020 ini saya lumayan mengeluarkan duit buat beli buku. Tapi pilihan bukunya membuat saya senang. Jadi setimpal saja. Dan siap-siap di Februari nanti, pasti saya beli lagi buku di bazar Out of The Boox. Nantikan informasinya di wrap-up Februari ya!


6 comments:

  1. sekarang beli buku juga kalo yang bener-bener mau dibaca saja, dan alhamdulillah bulan januari bisa tahan godaan buat beli buku. cuma tergoda langganan Gramedia Digital premium saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tadinya mau langganan Gramedia digital tapi malah mikirnya perlu babat timbunan. Eh, ujung-ujungnya tetep ada aja buku yang dibeli. Tapi saya masih minat untuk langganan GD, hanya harus nunggu progres baca timbunan dulu.

      Delete
  2. Lumayan nih. Saya tadinya berniat ngabisin 3 buku buat Januari, tapi karena beberapa hal, cuma habis dua. Semoga Februari bisa lebih banyak, karena banyak buku yang numpuk juga wkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang begitu kalau baca buku, targetnya berapa, yang terealisasi berapa. Tapi setidaknya sebulan bisa menamatkan 1 judul. Hehe

      Penasaran buku apa saja yang sudah dibacanya.

      Delete
  3. Din jujur aku tuh terlecut semangat ngresensi yg rada serius dari blogmu haha
    Abis baca blogmu ini tiap kali ada buku yg beneran aku suka bahkan aku bakal ngeremind terus dlm alam bawah sadar supaya cepetan direview di blog, klo abis baca blom direview aku bakal ngancam diri sendiri buat jangan beli buku dulu haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal mah Mbak saya tuh suka galau kalau meresensi buku tuh. Selalu pengen lebih baik. Gara-gara obsesi ini jadi resensi bukunya suka molor. Hahaha.

      Ngeri juga ancamannya Mbak. Tapi saya pun kadang nyesel kalo beli buku terus malah ditumpuk lagi. Makin nambah timbunannya soalnya.

      Delete